Dituding Paus Mungkin Telah Memprovokasi Rusia, Ini Pembelaan Sekjen NATO

Jum'at, 17 Juni 2022 - 05:46 WIB
loading...
Dituding Paus Mungkin Telah Memprovokasi Rusia, Ini Pembelaan Sekjen NATO
Sekjen NATO Jens Stoltenberg. Foto/The Guardian
A A A
BRUSSELS - Sekretaris Jenderal (Sekjen) NATO , Jens Stoltenberg, buka suara terkait pernyataan Paus Fransiskus yang menyatakan aliansi bentukan Amerika Serikat (AS) itu mungkin telah memprovokasi Rusia terkait invasi ke Ukraina .

Berbicara di Brussel, Stoltenberg menegaskan bahwa NATO adalah aliansi pertahanan dan menyalahkan Presiden Rusia Vladimir Putin atas krisis di Ukraina.

"Perang di Ukraina adalah perang Presiden Putin. Apa yang telah NATO lakukan selama bertahun-tahun adalah untuk mendukung negara berdaulat yang merdeka di Eropa di Ukraina. Ini bukan ancaman bagi siapa pun. Ini bukan provokasi. Dan itulah yang kami teruskan untuk Anda. Adalah Presiden Putin dan Moskow yang bertanggung jawab atas agresi brutal terhadap Ukraina ini," kata Stoltenberg,seperti dikutip dari The Guardian Jumat (17/6/2022).

Ia juga menegaskan kembali komitmen NATO menyediakan peralatan guna mempertahankan hak Ukraina untuk membela diri, dan mengumumkan bahwa NATO akan membuat lebih banyak penempatan pasukan di sisi timurnya.

Baca juga: Paus Fransiskus: Perang Dunia III Telah Dideklarasikan

Ia mengutuk perang tanpa henti terhadap Ukraina yang dilancarkan oleh Rusia, dan mengatakan NATO terus menawarkan dukungan yang belum pernah terjadi sebelumnya sehingga dapat mempertahankan diri melawan agresi Moskow.

"Semua negara memiliki hak untuk memilih jalan mereka sendiri tanpa campur tangan pihak luar," ujar Stoltenberg.

Dikatakan oleh Stoltenberg, NATO sedang merencanakan paket bantuan yang komprehensif untuk Ukraina untuk meningkatkan interoperabilitas dan transisi Ukraina dari peralatan era Soviet ke senjata yang kompatibel dengan NATO.

Dalam istilah yang lebih luas, Stoltenberg mengatakan agresi Rusia adalah pengubah permainan, dan aliansi NATO akan mengerahkan lebih banyak pertahanan udara, laut dan dunia maya serta lebih banyak pasukan yang ditempatkan di depan.

Baca juga: NATO Janjikan Lebih Banyak Senjata Berat untuk Ukraina

Dia menyarankan bahwa di masa depan kelompok pasukan akan dibebankan sebagai perencanaan untuk membela negara-negara tertentu, daripada bertugas lebih umum, yang katanya akan membuat waktu respon lebih cepat.

Sebelumnya dalam sebuah wawancara dengan outlet media Jesuit yang diterbitkan pada hari Selasa lalu, sambil dengan tajam mengkritik invasi Rusia, Paus Fransiskus juga bersikeras tidak ada “orang baik dan orang jahat” dan Rusia dalam beberapa hal diprovokasi oleh ekspansi NATO ke timur.

“Seseorang mungkin mengatakan pada titik ini: ‘Tetapi Anda mendukung Putin!’ Tidak, saya tidak,” kata Paus Francis.

“Akan sangat sederhana dan salah untuk mengatakan hal seperti itu. Saya hanya menentang pengurangan kompleksitas menjadi perbedaan antara yang baik dan yang buruk, tanpa memikirkan akar dan kepentingan, yang sangat kompleks. Sementara kita melihat keganasan, kekejaman pasukan Rusia, kita tidak boleh melupakan masalah untuk mencoba menyelesaikannya,” tuturnya.

Ini adalah keduanya kalinya Paus Fransiskus menyatakan NATO mungkin telah memprovokasi Rusia atas krisis di Ukraina. Sebelumnya, pernyataan yang sama juga pernah dilontarkannya pada bulan Mei lalu.

Baca juga: Paus Fransiskus: NATO Mungkin telah Memprovokasi Rusia atas Ukraina

(ian)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1958 seconds (11.210#12.26)