China Sangkal Bangun Pangkalan Militer di Kamboja

Kamis, 09 Juni 2022 - 02:15 WIB
loading...
China Sangkal Bangun Pangkalan Militer di Kamboja
China sangkal diam-diam bangung pangkalan angkatan laut di Kamboja. Foto/The Guardian
A A A
BEIJING - China membantah laporan Washington Post yang mengklaim Beijing tengah membangin pangkalan angkatan laut secara diam-diam di Kamboja .

“China dan Kamboja adalah mitra kerja sama strategis yang komprehensif yang menikmati kerja sama yang terbuka, transparan, logis, dan sah di berbagai sektor,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian seperti dikutip dari Russia Today, Kamis (9/6/2022).

Zhao pun menegaskan bahwa kerja sama antara Beijing dan Phnom Penh telah menjadi contoh yang baik dalam membangun hubungan internasional jenis baru dan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Zhao lantas mengingatkan tidak seperti China, yang hanya memiliki satu pangkalan asing yaitu di negara Djibouti di Afrika Timur, AS menjalankan lebih dari 800 pangkalan militer di luar negeri.

Baca juga: Gentayangan di LCS, China Sebut Pesawat Intai Australia Ancam Kedaulatan

Dia juga mencela Washington karena memiliki anggaran pertahanan terbesar di dunia; hampir selalu terlibat dalam perang di luar negeri; mencampuri urusan dalam negeri negara lain; dan mengirim pesawat militer dan kapal perang untuk menunjukkan kekuatan di depan pintu negara lain.

“Siapa di bumi yang merusak keamanan dan stabilitas global dan regional serta menyebarkan disinformasi? Siapa pun bisa tahu,” cetus juru bicara Kementerian Luar Negeri China itu.

Zhao juga merujuk para jurnalis ke komentar kedutaan Kamboja di Amerika Serikat (AS), yang menyebut klaim dalam laporan itu sebagai tuduhan tak berdasar yang dimotivasi untuk membingkai citra Kamboja secara negatif.

Sebelumnya Kedutaan Besar Kamboja di AS mengatakan pangkalan Angkatan Laut Ream di Teluk Thailand sedang direnovasi semata-mata untuk memperkuat kemampuan angkatan laut Kamboja, seraya menambahkan bahwa konstitusi negara itu melarang menampung fasilitas militer asing.

Baca juga: Soal Insiden Pepet Pesawat Intai Kanada, Ini Kata China
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1926 seconds (11.252#12.26)