India Coba Redam Kemarahan Usai Munculnya Komentar Menghina Islam

Senin, 06 Juni 2022 - 22:48 WIB
loading...
India Coba Redam Kemarahan Usai Munculnya Komentar Menghina Islam
India Coba Redam Kemarahan Usai Munculnya Komentar Menghina Islam. FOTO/Reuters
A A A
MUMBAI - Pemerintah India pada Senin (6/6/2022) berusaha untuk menenangkan kemarahan di dalam dan luar negeri setelah dua pejabat partai BJP yang berkuasa membuat pernyataan tentang Nabi Muhammad SAW .

Kementerian Luar Negeri India mengatakan dalam sebuah pernyataan, bahwa tweet dan komentar ofensif itu tidak mencerminkan pandangan pemerintah.

Baca: Diduga Hina Nabi Muhammad SAW, Muslim India Tuntut Jubir Partai PM Modi Dipenjara

"Tindakan keras telah diambil terhadap orang-orang ini oleh badan-badan terkait. Sangat disesalkan bahwa Sekretariat OKI sekali lagi memilih untuk membuat komentar yang memotivasi, menyesatkan dan nakal," kata Arindam Bagchi, juru bicara pemerintah India, seperti dikutip dari Reuters.

Organisasi Kerjasama Islam (OKI), dalam sebuah pernyataan, mengatakan, penghinaan ini datang dalam konteks meningkatnya intensitas kebencian dan penghinaan terhadap Islam di India dan pelecehan sistematis terhadap Muslim.

Badan berpengaruh yang beranggotakan 57 negara itu mengutip keputusan terbaru untuk melarang jilbab di lembaga pendidikan di beberapa negara bagian India dan penghancuran properti Muslim untuk menyoroti apa yang dikatakannya sebagai sikap bias pemerintah India.

“Beberapa pejabat tinggi India terlibat dalam mengelola dampak diplomatic, karena negara-negara termasuk Qatar, Arab Saudi, Oman, UEA, Afghanistan, Pakistan dan Iran menuntut permintaan maaf dari pemerintah karena mengizinkan pernyataan yang menghina itu,” kata seorang pejabat Kementerian Luar Negeri India.

Baca: Arab Saudi Kecam Pernyataan Jubir Partai India yang Hina Nabi Muhammad

Selama akhir pekan, diplomat India yang ditempatkan di Teluk dan negara-negara Islam tetangga dipanggil oleh pejabat di negara-negara tersebut untuk memprotes komentar pejabat BJP.

Sementara itu, Angkatan Bersenjata Pakistan dalam sebuah tweet "mengutuk keras pernyataan penghujatan" oleh para pejabat India. "Tindakan keterlaluan itu sangat menyakitkan dan jelas menunjukkan tingkat kebencian yang ekstrem terhadap Muslim dan agama lain di India," sebut pernyataan tersebut.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4352 seconds (10.177#12.26)