Meski Negatif Covid-19, Ribuan Penduduk Beijing Tetap Dikarantina

Minggu, 22 Mei 2022 - 03:15 WIB
loading...
Meski Negatif Covid-19, Ribuan Penduduk Beijing Tetap Dikarantina
Meski Negatif Covid-19, Ribuan Penduduk Beijing Tetap Dikarantina. FOTO/Reuters
A A A
BEIJING - Ribuan penduduk Beijing yang negatif COVID dipindahkan secara paksa ke hotel karantina semalam, karena munculnya beberapa infeksi. Langkah ini diambil otoritas China ketika ibu kota mulai mengambil tindakan pengendalian yang lebih ekstrem menyerupai Shanghai yang dilanda virus.

Lebih dari 13.000 penduduk kompleks perumahan Nanxinyuan yang terkunci di Beijing tenggara dipindahkan ke hotel karantina pada Jumat (20/5/2022) malam karena 26 infeksi baru ditemukan dalam beberapa hari terakhir.

Baca: China Perlonggar Aturan Tes Covid bagi Wisatawan AS

Hal itu diketahui dari foto dan pemberitahuan pemerintah yang dibagikan secara luas di media sosial. "Para ahli telah menentukan bahwa semua penduduk Nanxinyuan menjalani karantina terpusat mulai tengah malam 21 Mei selama tujuh hari," kata pihak berwenang dari distrik Chaoyang, seperti dikutip dari AFP.

"Tolong bekerja sama, jika tidak, Anda akan menanggung konsekuensi hukum yang sesuai," lanjut pernyataan itu. Foto-foto media sosial menunjukkan ratusan warga dengan bagasi mengantri dalam gelap untuk naik gerbong yang diparkir di luar kompleks.

"Beberapa dari kami telah dikunci selama 28 hari sejak 23 April, dan kami semua dinyatakan negatif," tulis seorang warga di Weibo yang mirip Twitter. "Banyak tetangga saya sudah tua atau punya anak kecil," lanjutnya.

"Pemindahan itu benar-benar membuat kami merasa seperti berada di medan perang," tulis warga dan blogger real estate Liu Guangyu di Weibo Sabtu pagi.

Baca: Mulai 1 Juni, Shanghai Bertekad Kembali Terapkan Hidup Normal

Warga diberitahu untuk mengemas pakaian dan barang-barang penting mereka, dan rumah mereka akan didesinfeksi setelahnya, menurut tangkapan layar yang dibagikan di Weibo.

Bulan lalu, ribuan penduduk Shanghai yang negatif diangkut ke pusat karantina darurat yang berjarak ratusan kilometer. Langkah itu diambil ketika kota metropolitan berpenduduk 25 juta itu menggandakan upaya untuk menahan penyebaran virus.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1947 seconds (10.101#12.26)