WHO Sangat Merekomendasikan Pil Antivirus COVID-19 Produksi Pfizer

Jum'at, 22 April 2022 - 09:02 WIB
loading...
WHO Sangat Merekomendasikan Pil Antivirus COVID-19 Produksi Pfizer
WHO Sangat Merekomendasikan Pil Antivirus COVID-19 Produksi Pfizer. FOTO/Reuters
A A A
JENEWA - Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO ) "sangat merekomendasikan" pil antivirus COVID-19 Pfizer Paxlovid untuk pasien dengan bentuk penyakit yang lebih ringan dan yang masih berisiko tinggi dirawat di rumah sakit.

Namun, badan PBB itu memperingatkan "sangat prihatin" bahwa ketidaksetaraan dalam akses yang terlihat pada vaksin COVID-19, akan kembali membuat negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah "didorong ke ujung antrian".

Baca: Raksasa Farmasi, Pfizer Kasih Gaji CFO Baru Rp17,89 Miliar

“Kombinasi nirmatrelvir dan ritonavir dari raksasa farmasi AS Pfizer adalah "pilihan unggul" pengobatan untuk orang-orang yang tidak divaksinasi, lanjut usia, atau dengan gangguan kekebalan dengan COVID-19,” kata para ahli WHO dalam jurnal medis BMJ, seperti dikutip dari AFP, Jumat (22/4/2022).

Untuk pasien yang sama, WHO juga membuat "rekomendasi bersyarat (lemah)" dari obat antivirus remdesivir yang dibuat oleh perusahaan biotek AS Gilead - yang sebelumnya telah direkomendasikan untuk ditentang.

WHO merekomendasikan Paxlovid daripada remdesivir, serta lebih dari pil molnupiravir Merck dan antibodi monoklonal.

“Perawatan oral Pfizer mencegah rawat inap lebih dari "alternatif yang tersedia, memiliki lebih sedikit kekhawatiran sehubungan dengan bahaya daripada molnupiravir, dan lebih mudah diberikan daripada remdesivir dan antibodi intravena," kata para ahli WHO.

Baca: Bos Pfizer Sebut Perlu Vaksin Covid-19 Dosis ke-4 untuk Lindungi dari Semua Varian

Rekomendasi baru ini didasarkan pada temuan dari dua percobaan yang melibatkan hampir 3.100 pasien yang menunjukkan bahwa Paxlovid mengurangi risiko masuk rumah sakit hingga 85 persen.

Percobaan juga "menunjukkan tidak ada perbedaan penting dalam kematian" dan "sedikit atau tidak ada risiko efek samping yang mengarah pada penghentian obat".
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1903 seconds (11.210#12.26)