Tawanan Inggris yang Bertempur di Mariupol Ungkap Kenyataan Mengejutkan

Sabtu, 16 April 2022 - 22:30 WIB
loading...
Tawanan Inggris yang Bertempur di Mariupol Ungkap Kenyataan Mengejutkan
Warga Inggris Aiden Aslin menyerah pada tentara Rusia setelah bertempur di Mariupol. Foto/rt.com
A A A
MARIUPOL - Situasi di kota pelabuhan Mariupol Ukraina adalah "bencana" dan pasukan Ukraina sebagian besar harus disalahkan untuk itu.

Pernyataan tersebut diungkapkan seorang warga negara Inggris yang diidentifikasi sebagai Aiden Aslin. Dia dilaporkan bertempur di kota itu dan mengatakan pengalamannya dalam video yang diperoleh RT.

Pria Inggris itu tampaknya menyerah kepada pasukan Rusia bersama dengan para marinir Ukraina awal pekan ini.

Baca juga: Eks Presiden Ukraina: Kami Butuh Senjata, Senjata dan Senjata

Aslin mengaku ketika dia bergabung dengan militer Ukraina pada 2018, dia yakin dia berada di “sisi baik.” Dia menjelaskan situasi di Mariupol adalah "pembuka mata" baginya.

Baca juga: Orang Terkaya Ukraina Janji Bangun Kembali Mariupol yang Hancur Diinvasi Rusia

Dia berusaha meyakinkan komandannya untuk meninggalkan kota itu, tetapi mereka memilih tetap tinggal, paling tidak karena Kiev ingin mereka tetap tinggal di sana.

Baca juga: Bos CIA Ungkap Ada 2 Ancaman Terbesar yang Sedang Dihadapi AS

“Situasi di Mariupol adalah bencana. Itu bisa dihindari jika Ukraina pergi tetapi mereka memilih untuk tinggal. Zelensky memiliki peran besar (dalam keputusan ini). Dia bisa saja menyuruh mereka pergi tapi mereka tetap tinggal. Saya tidak menginginkan ini, saya ingin pergi karena kami tidak membutuhkan perang,” ujar Aslin dalam video tersebut.

Apa yang dia lihat di kota itu selama pekan-pekan pertempuran sengit juga memengaruhi pandangannya tentang militer Ukraina.

“Rasanya seperti melihat kenyataan untuk pertama kalinya,” ujar Aslin, menambahkan bahwa dia menyaksikan “kurangnya kepedulian terhadap warga sipil” di pihak militer Ukraina.

“Mereka (tentara Ukraina) menjarah supermarket ketika warga sipil membutuhkan makanan untuk bertahan hidup di kota yang dikepung; mereka (militer) mengambil makanan dari supermarket. Mereka akan menghentikan warga sipil keluar untuk mengambil air. Mereka akan menghentikan warga sipil mengambil air dari supermarket yang telah dijarah; air yang mereka ambil sendiri,” papar dia.

“Mereka adalah penjahat,” tegas dia, mengacu pada tentara Ukraina, ketika ditanya tentang militer Ukraina yang diduga membunuh warga sipil di kota itu.

Pria yang mengaku sebelumnya bergabung dengan pasukan Kurdi di Suriah untuk memerangi Negara Islam (ISIS).

Dia tidak ingin apa-apa selain pulang ke keluarganya dan tidak ingin bergabung dengan militer asing lagi, karena dia adalah, "Selesai untuk itu, setelah Mariupol."

Rusia menyerang negara tetangga pada akhir Februari, menyusul kegagalan Ukraina mengimplementasikan ketentuan perjanjian Minsk, yang pertama kali ditandatangani pada 2014, dan pengakuan akhirnya Moskow atas republik Donbass di Donetsk dan Lugansk.

Protokol Minsk yang ditengahi Jerman dan Prancis dirancang untuk memberikan status khusus kepada daerah-daerah yang memisahkan diri di dalam negara Ukraina.

Kremlin sejak itu menuntut agar Ukraina secara resmi menyatakan dirinya sebagai negara netral yang tidak akan pernah bergabung dengan blok militer NATO yang dipimpin AS.

Kiev menegaskan serangan Rusia benar-benar tidak beralasan dan membantah klaim pihaknya berencana merebut kembali kedua republik dengan paksa.

(sya)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2682 seconds (11.252#12.26)