Orang Terkaya Ukraina Janji Bangun Kembali Mariupol yang Hancur Diinvasi Rusia

Sabtu, 16 April 2022 - 19:31 WIB
loading...
Orang Terkaya Ukraina Janji Bangun Kembali Mariupol yang Hancur Diinvasi Rusia
Wilayah kota Mariupol hancur akibat invasi Rusia. Orang terkaya Ukraina telah berjanji membangun kembali Mariupol. Foto/REUTERS
A A A
KIEV - Orang terkaya Ukraina telah berjanji untuk membantu membangun kembali kota Mariupol yang hancur akibat invasi militer Rusia. Kota pelabuhan itu masih dikepung pasukan Moskow sejak invasi dimulai 24 Februari.

Orang terkaya tersebut adalah Rinat Akhmetov, pemilik perusahaan pembuat baja terbesar di Ukraina bernama Metinvest.

Menurutnya, Mariupol merupakan tempat yang dekat dengan hatinya di mana dia memiliki dua pabrik baja besar yang dia sebut akan sekali lagi bersaing secara global.

Akhmetov telah melihat kerajaan bisnisnya hancur oleh delapan tahun pertempuran di timur Ukraina tetapi tetap menantang, yakin bahwa apa yang dia sebut "prajurit pemberani kami" akan mempertahankan kota Laut Azov menjadi gurun dengan pengeboman selama tujuh minggu.

Baca juga: Kapal Perang Rusia Tenggelam, Bos CIA Sebut Risiko Perang Nuklir Meningkat

Namun, untuk saat ini, perusahaan Metinvest telah mengumumkan bahwa mereka tidak dapat memberikan kontrak pasokannya. Sedangkan keuangan dan industri SCM Group tetap memenuhi kewajiban utangnya. Perusahaan listrik swasta miliknya, DTEK, juga telah mengoptimalkan pembayaran utangnya dalam kesepakatan dengan kreditur.

"Mariupol adalah tragedi global dan contoh global kepahlawanan. Bagi saya, Mariupol telah dan akan selalu menjadi kota Ukraina," kata Akhmetov dalam jawaban tertulis atas pertanyaan dari Reuters, Sabtu (16/4/2022).

"Saya percaya bahwa tentara pemberani kami akan mempertahankan kota, meskipun saya mengerti betapa sulit dan sulitnya bagi mereka," katanya, seraya menambahkan bahwa dia setiap hari berhubungan dengan manajer Metinvest yang menjalankan pabrik Azovstal dan Illich Iron and Steel Works di Mariupol.

Pada hari Jumat, Metinvest mengatakan tidak akan pernah beroperasi di bawah pendudukan Rusia dan bahwa pengepungan Mariupol telah melumpuhkan lebih dari sepertiga kapasitas produksi metalurgi Ukraina.

Akhmetov memuji "gairah dan profesionalisme" Presiden Volodymyr Zelensky selama perang, tampaknya memperlancar hubungan setelah pemimpin Ukraina tahun lalu mengatakan komplotan yang berharap untuk menggulingkan pemerintahnya mencoba melibatkan pengusaha itu.

Akhmetov, pada saat itu, menyebut tuduhan tersebut sebagai "kebohongan mutlak".

"Dan perang tentu bukan saatnya untuk berselisih...Kami akan membangun kembali seluruh Ukraina," katanya, seraya menambahkan bahwa dia kembali ke negara itu pada 23 Februari dan telah berada di sana sejak itu.
(min)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2262 seconds (11.97#12.26)