78 Pesawat Rusia Disita Berbagai Negara, Termasuk di Armenia dan Turki

Rabu, 23 Maret 2022 - 09:12 WIB
loading...
78 Pesawat Rusia Disita Berbagai Negara, Termasuk di Armenia dan Turki
Pesawat Airbus A320-200 milik maskapai Rusia, Aeroflot, lepas landas di Colomiers, Bandara Toulouse-Blagnac, Prancis pada 26 September 2017. Foto/REUTERS/Regis Duvignau
A A A
MOSKOW - Menteri Transportasi Rusia Vitaly Savelyev mengumumkan negara itu telah kehilangan 78 pesawat jet karena sanksi Barat atas konflik di Ukraina.

Dia juga melaporkan hampir 800 pesawat dari 1.300 armada udaranya kini telah terdaftar di dalam yurisdiksi negara.

Pesawat-pesawat itu disita bahkan di beberapa negara yang dianggap Moskow bersahabat yaitu Armenia, Azerbaijan, dan Turki.

Baca juga: AS Kirim Rudal Patriot dalam Jumlah Besar ke Arab Saudi, Bujuk Soal Minyak?

Pihak berwenang Rusia telah mencoba menegosiasikan pembelian pesawat yang ditahan tetapi tidak berhasil. Para pemiliknya telah menuntut pengembalian aset.

Baca juga: Gawat, AS Bahas Kemungkinan Penggunaan Senjata Nuklir dalam Krisis Ukraina

“Hampir 800 pesawat telah dipindahkan (ke register penerbangan Rusia). Kami akan mengamankan mereka melalui perusahaan asuransi Rusia. 78 pesawat telah hilang,” papar menteri Rusia di tengah pertemuan Komite Kebijakan Ekonomi Dewan Federasi pada Selasa (22/3/2022), dilansir RT.com.

Baca juga: Rusia Beri Jawaban Tegas pada Gagasan Referendum Zelensky

“Kami mencari cara hukum untuk bernegosiasi dengan para lessor dan menyelesaikan masalah ini, tetapi sejauh ini kami belum berhasil. Mereka tidak ingin menegosiasikan kompensasi untuk pembayaran mereka atau penebusan properti mereka oleh maskapai Rusia,” urai Savelyev.

Sebelumnya, pada 12 Maret, Otoritas Penerbangan Sipil Bermuda, yang sebelumnya mendaftarkan sebagian besar pesawat Rusia, mengeluarkan pernyataan yang memberitahukan bahwa karena sanksi internasional terhadap penerbangan Rusia, Bermuda Aircraft Registry sekarang tidak dapat dengan yakin menyetujui pesawat Rusia sebagai laik terbang.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1823 seconds (11.210#12.26)