Siapa Resimen Azov, Kelompok Neo Nazi Ukraina yang Diperangi Rusia?

Selasa, 01 Maret 2022 - 20:17 WIB
loading...
Siapa Resimen Azov, Kelompok Neo Nazi Ukraina yang Diperangi Rusia?
Rezimen Azov, kelompok neo-Nazi Ukraina yang diperangi Rusia. Foto/Newsweek
A A A
JAKARTA - Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan bahwa salah satu alasannya meluncurkan operasi militer khusus ke Ukraina adalah untuk de-Nazifikasi Ukraina. Hal itu merujuk pada kehadiran Azov, kelompok neo Nazi sayap kanan yang telah berkembang menjadi bagian dari angkatan bersenjata Ukraina, milisi jalanan, dan partai politik.

Saat invasi Rusia ke negara tetangganya itu memasuki hari keenam, resimen militer sayap kanan Ukraina tersebut kembali menjadi berita utama.

Pada hari Senin, Garda Nasional Ukraina men-tweet sebuah video yang menunjukkan pejuang Azov melapisi peluru mereka dengan lemak babi untuk digunakan melawan tentara Muslim Chechnya – sekutu Rusia – yang ditempatkan di negara mereka.

Baca juga: Siasat Licik, Neo-Nazi Ukraina Siapkan Peluru Lapis Lemak Babi untuk Tentara Muslim Chechnya

Azov juga terlibat dalam pelatihan warga sipil melalui latihan militer menjelang invasi Rusia.

Jadi siapa resimen Azov?
Dikutip dari Al Jazeera, Selasa (1/3/2022), Azov adalah unit militer infanteri sukarelawan sayap kanan yang anggotanya diperkirakan 900 orang. Azov adalah kelompok ultra-nasionalis dan dituduh menyembunyikan ideologi supremasi kulit putih dan neo-Nazi.

Unit ini awalnya dibentuk sebagai kelompok sukarelawan pada Mei 2014 dari geng Patriot Ukraina ultra-nasionalis, dan kelompok neo-Nazi Majelis Nasional Sosial (SNA). Kedua kelompok terlibat dalam cita-cita xenofobia dan neo-Nazi serta menyerang migran secara fisik, komunitas Roma, dan orang-orang yang menentang pandangan mereka.

Sebagai batalion, kelompok tersebut bertempur di garis depan melawan separatis pro-Rusia di Donetsk, wilayah timur Ukraina. Tepat sebelum melancarkan invasi, Putin mengakui kemerdekaan dua wilayah yang dikuasai pemberontak dari Donbass.

Beberapa bulan setelah merebut kembali kota pelabuhan strategis Mariupol dari separatis yang didukung Rusia, unit tersebut secara resmi diintegrasikan ke dalam Garda Nasional Ukraina pada 12 November 2014, dan mendapat pujian tinggi dari presiden Ukraina saat itu Petro Poroshenko.

“Ini adalah pejuang terbaik kami,” katanya pada upacara penghargaan pada tahun 2014. “Relawan terbaik kami,” imbuhnya.



Siapa yang mendirikan Azov?
Unit ini dipimpin oleh Andriy Biletsky, yang menjabat sebagai pemimpin Patriot Ukraina (didirikan pada 2005) dan SNA (didirikan pada 2008). SNA diketahui telah melakukan serangan terhadap kelompok minoritas di Ukraina.

Pada 2010, Biletsky mengatakan tujuan nasional Ukraina adalah untuk “memimpin ras kulit putih dunia dalam perang salib terakhir melawan Untermenschen (ras inferior) yang dipimpin Semit”.

Biletsky terpilih menjadi anggota parlemen pada tahun 2014. Dia meninggalkan Azov karena pejabat terpilih tidak boleh berada di militer atau kepolisian. Dia tetap menjadi anggota parlemen hingga 2019.

Pria berusia 42 tahun itu dijuluki Bely Vozd – atau Penguasa Putih – oleh para pendukungnya. Dia mendirikan partai sayap kanan Korps Nasional pada Oktober 2016, yang basis intinya adalah veteran Azov.

Baca juga: George Soros Samakan Konflik Ukraina dengan Pengepungan Kota Nazi oleh Soviet

Sebelum menjadi bagian dari angkatan bersenjata Ukraina, siapa yang mendanai Azov?
Unit tersebut menerima dukungan dari Menteri Dalam Negeri Ukraina pada tahun 2014, karena pemerintah telah mengakui bahwa militernya sendiri terlalu lemah untuk melawan separatis pro-Rusia dan mengandalkan pasukan paramiliter sukarelawan.

Pasukan ini didanai secara pribadi oleh oligarki, yang paling terkenal adalah Igor Kolomoisky, seorang miliarder raja energi dan gubernur wilayah Dnipropetrovsk saat itu.

Selain Azov, Kolomoisky mendanai batalyon sukarelawan lainnya seperti unit Dnipro 1 dan Dnipro 2, Aidar serta Donbass.

Azov menerima dana awal dan bantuan dari oligarki lain: Serhiy Taruta, gubernur miliarder wilayah Donetsk.

Ideologi Neo-Nazi
Pada 2015, Andriy Diachenko, juru bicara resimen saat itu mengatakan bahwa 10 hingga 20 persen rekrutan Azov adalah Nazi.

Unit tersebut telah menyangkal bahwa mereka menganut ideologi Nazi secara keseluruhan, tetapi simbol Nazi seperti swastika dan SS regalia tersebar luas di seragam dan tubuh anggota Azov.

Misalnya, seragam itu membawa simbol Wolfsangel neo-Nazi, yang menyerupai swastika hitam dengan latar belakang kuning. Namun kelompok tersebut mengatakan itu hanyalah campuran dari huruf "N" dan "I" yang mewakili "gagasan nasional".

Anggota individu telah mengaku sebagai neo-Nazi, dan ultra-nasionalisme sayap kanan garis keras menyebar di antara anggotanya.

Pada Januari 2018, Azov meluncurkan unit patroli jalanan yang disebut National Druzhyna untuk "memulihkan" ketertiban di Ibu Kota, Kiev. Sebaliknya, unit tersebut melakukan pogrom yaitu pembantaian terorganisir terhadap komunitas Roma dan menyerang anggota komunitas LGBTQ.

“Ukraina adalah satu-satunya negara di dunia yang memiliki formasi neo-Nazi dalam angkatan bersenjatanya,” tulis seorang koresponden untuk majalah yang berbasis di AS, Nation, pada 2019.

Baca juga: Pasang Sistem Rudal di Kiev, Putin: Nazi di Ukraina Beraksi seperti Teroris

Pelanggaran HAM dan kejahatan perang
Sebuah laporan 2016 oleh Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB (OCHA) menuduh resimen Azov melanggar hukum humaniter internasional.

Laporan tersebut merinci insiden selama periode dari November 2015-Februari 2016 di mana Azov telah menempatkan senjata dan pasukan mereka di bangunan bekas sipil, dan penduduk yang mengungsi setelah menjarah properti sipil. Laporan itu juga menuduh batalyon tersebut memperkosa dan menyiksa para tahanan di wilayah Donbass.

Apa tanggapan dunia internasional terhadap Azov?
Pada Juni 2015, Kanada dan Amerika Serikat (AS) mengumumkan bahwa pasukan mereka sendiri tidak akan mendukung atau melatih resimen Azov, dengan alasan koneksinya ke ideologi neo-Nazi.

Namun, tahun berikutnya, AS mencabut larangan tersebut di bawah tekanan dari Pentagon.

Pada Oktober 2019, 40 anggota Kongres AS yang dipimpin oleh Perwakilan Max Rose menandatangani surat yang gagal menyerukan Departemen Luar Negeri AS untuk menunjuk Azov sebagai “organisasi teroris asing” (FTO). April lalu, Legislator AS lainnya, Elissa Slotkin, mengulangi permintaan – yang termasuk kelompok supremasi kulit putih lainnya – kepada pemerintahan Biden.

Dukungan transnasional untuk Azov telah luas, dan Ukraina telah muncul sebagai pusat baru untuk sayap kanan di seluruh dunia. Pria dari tiga benua telah didokumentasikan bergabung dengan unit pelatihan Azov untuk mencari pengalaman tempur dan terlibat dalam ideologi yang sama.

Gerakan di Facebook
Pada 2016, Facebook pertama kali menetapkan resimen Azov sebagai "organisasi berbahaya".

Di bawah kebijakan Perusahaan dan Individu Berbahaya, Azov dilarang dari platformnya pada tahun 2019. Grup tersebut ditempatkan di bawah penunjukan Tingkat 1 Facebook, yang mencakup grup seperti Ku Klux Klan dan ISIL (ISIS). Pengguna yang terlibat dalam pujian, dukungan, atau representasi grup Tingkat 1 juga dilarang.

Namun, pada 24 Februari, hari ketika Rusia melancarkan invasi, Facebook membatalkan larangannya, dengan mengatakan akan memberikan pujian untuk Azov.

"Untuk saat ini, kami membuat pengecualian sempit untuk memuji resimen Azov secara ketat dalam konteks membela Ukraina, atau dalam peran mereka sebagai bagian dari Garda Nasional Ukraina," kata juru bicara dari perusahaan induk Facebook, Meta, kepada Business Insider.

"Tetapi kami terus melarang semua ujaran kebencian, simbolisme kebencian, pujian kekerasan, pujian umum, dukungan, atau representasi resimen Azov, dan konten lain apa pun yang melanggar standar komunitas kami," tambahnya.

Pembalikan kebijakan akan menimbulkan "sakit kepala" yang luar biasa bagi moderator Facebook, kata Intercept, sebuah situs web yang berbasis di AS.

“Sementara pengguna Facebook sekarang dapat memuji tindakan medan perang apa pun di masa depan oleh tentara Azov melawan Rusia, kebijakan baru mencatat bahwa 'setiap pujian atas kekerasan' yang dilakukan oleh kelompok itu masih dilarang; tidak jelas perang tanpa kekerasan seperti apa yang diantisipasi perusahaan,” tulis Intercept.

Baca juga: Ada Militer Neo-Nazi Bernama Batalion Azov di Ukraina, tapi Barat Bungkam
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1762 seconds (10.101#12.26)