Siapa Resimen Azov, Kelompok Neo Nazi Ukraina yang Diperangi Rusia?

Selasa, 01 Maret 2022 - 20:17 WIB
loading...
A A A
Namun, tahun berikutnya, AS mencabut larangan tersebut di bawah tekanan dari Pentagon.

Pada Oktober 2019, 40 anggota Kongres AS yang dipimpin oleh Perwakilan Max Rose menandatangani surat yang gagal menyerukan Departemen Luar Negeri AS untuk menunjuk Azov sebagai “organisasi teroris asing” (FTO). April lalu, Legislator AS lainnya, Elissa Slotkin, mengulangi permintaan – yang termasuk kelompok supremasi kulit putih lainnya – kepada pemerintahan Biden.

Dukungan transnasional untuk Azov telah luas, dan Ukraina telah muncul sebagai pusat baru untuk sayap kanan di seluruh dunia. Pria dari tiga benua telah didokumentasikan bergabung dengan unit pelatihan Azov untuk mencari pengalaman tempur dan terlibat dalam ideologi yang sama.

Gerakan di Facebook
Pada 2016, Facebook pertama kali menetapkan resimen Azov sebagai "organisasi berbahaya".

Di bawah kebijakan Perusahaan dan Individu Berbahaya, Azov dilarang dari platformnya pada tahun 2019. Grup tersebut ditempatkan di bawah penunjukan Tingkat 1 Facebook, yang mencakup grup seperti Ku Klux Klan dan ISIL (ISIS). Pengguna yang terlibat dalam pujian, dukungan, atau representasi grup Tingkat 1 juga dilarang.

Namun, pada 24 Februari, hari ketika Rusia melancarkan invasi, Facebook membatalkan larangannya, dengan mengatakan akan memberikan pujian untuk Azov.

"Untuk saat ini, kami membuat pengecualian sempit untuk memuji resimen Azov secara ketat dalam konteks membela Ukraina, atau dalam peran mereka sebagai bagian dari Garda Nasional Ukraina," kata juru bicara dari perusahaan induk Facebook, Meta, kepada Business Insider.

"Tetapi kami terus melarang semua ujaran kebencian, simbolisme kebencian, pujian kekerasan, pujian umum, dukungan, atau representasi resimen Azov, dan konten lain apa pun yang melanggar standar komunitas kami," tambahnya.

Pembalikan kebijakan akan menimbulkan "sakit kepala" yang luar biasa bagi moderator Facebook, kata Intercept, sebuah situs web yang berbasis di AS.

“Sementara pengguna Facebook sekarang dapat memuji tindakan medan perang apa pun di masa depan oleh tentara Azov melawan Rusia, kebijakan baru mencatat bahwa 'setiap pujian atas kekerasan' yang dilakukan oleh kelompok itu masih dilarang; tidak jelas perang tanpa kekerasan seperti apa yang diantisipasi perusahaan,” tulis Intercept.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3190 seconds (10.177#12.26)