Siapa Resimen Azov, Kelompok Neo Nazi Ukraina yang Diperangi Rusia?

Selasa, 01 Maret 2022 - 20:17 WIB
loading...
A A A
Ideologi Neo-Nazi
Pada 2015, Andriy Diachenko, juru bicara resimen saat itu mengatakan bahwa 10 hingga 20 persen rekrutan Azov adalah Nazi.

Unit tersebut telah menyangkal bahwa mereka menganut ideologi Nazi secara keseluruhan, tetapi simbol Nazi seperti swastika dan SS regalia tersebar luas di seragam dan tubuh anggota Azov.

Misalnya, seragam itu membawa simbol Wolfsangel neo-Nazi, yang menyerupai swastika hitam dengan latar belakang kuning. Namun kelompok tersebut mengatakan itu hanyalah campuran dari huruf "N" dan "I" yang mewakili "gagasan nasional".

Anggota individu telah mengaku sebagai neo-Nazi, dan ultra-nasionalisme sayap kanan garis keras menyebar di antara anggotanya.

Pada Januari 2018, Azov meluncurkan unit patroli jalanan yang disebut National Druzhyna untuk "memulihkan" ketertiban di Ibu Kota, Kiev. Sebaliknya, unit tersebut melakukan pogrom yaitu pembantaian terorganisir terhadap komunitas Roma dan menyerang anggota komunitas LGBTQ.

“Ukraina adalah satu-satunya negara di dunia yang memiliki formasi neo-Nazi dalam angkatan bersenjatanya,” tulis seorang koresponden untuk majalah yang berbasis di AS, Nation, pada 2019.

Baca juga: Pasang Sistem Rudal di Kiev, Putin: Nazi di Ukraina Beraksi seperti Teroris

Pelanggaran HAM dan kejahatan perang
Sebuah laporan 2016 oleh Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB (OCHA) menuduh resimen Azov melanggar hukum humaniter internasional.

Laporan tersebut merinci insiden selama periode dari November 2015-Februari 2016 di mana Azov telah menempatkan senjata dan pasukan mereka di bangunan bekas sipil, dan penduduk yang mengungsi setelah menjarah properti sipil. Laporan itu juga menuduh batalyon tersebut memperkosa dan menyiksa para tahanan di wilayah Donbass.

Apa tanggapan dunia internasional terhadap Azov?
Pada Juni 2015, Kanada dan Amerika Serikat (AS) mengumumkan bahwa pasukan mereka sendiri tidak akan mendukung atau melatih resimen Azov, dengan alasan koneksinya ke ideologi neo-Nazi.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2295 seconds (10.55#12.26)