Menentang Pelarangan Jilbab, Bella Hadid: Berhijab Tidak Sama dengan Ancaman

Minggu, 20 Februari 2022 - 10:30 WIB
loading...
Menentang Pelarangan Jilbab, Bella Hadid: Berhijab Tidak Sama dengan Ancaman
Supermodel Bella Hadid suarakan dukungannya menentang pelarangan jilbab. Foto/Independent
A A A
WASHINGTON - Supermodel Bella Hadid menunjukkan rasa solidaritasnya terhadap perempuan Muslim yang mengenakan jilbab . Lewat akun media sosialnya, Bella mengajak untuk meningkatkan kesadaran diskriminasi terhadap perempuan Muslim yang mengenakan jilbab.

Perempuan cantik berusia 25 tahun ini berbagi serangkaian postingan ke akun Instagramnya pada Kamis 17 lalu, merinci beberapa perjuangan yang mempengaruhi perempuan Muslim di seluruh dunia saat ini.

Satu postingan menunjukkan dukungan untuk Hoda Al-Jamaa, seorang siswi berusia 17 tahun dari Otago, Selandia Baru, yang dirawat di rumah sakit bulan ini setelah tiga siswa lain diduga merobek jilbabnya dan memukulinya.

"Itu membuatku marah dan sakit perut," tulis Hadid di keterangan foto.

“Kita perlu mengubah pola pikir penilaian langsung ini. Ajari teman-teman kita, anak-anak, orang tua, keluarga bahwa berhijab, menjadi Muslim, atau menjadi selain kulit putih pada umumnya, tidak sama dengan ancaman atau berbeda dari orang lain,” imbuhnya seperti dilansir dari Independent, Minggu (20/2/2022).



Seiring tren mode saat ini seperti balaclava semakin populer, Bella juga mendesak masyarakat untuk “mengingat dari mana jilbab bergaung dan mengapa itu sangat penting bagi perempuan Muslim di seluruh dunia”.

“Meskipun berbagai bentuk jilbab dan penutup kepala mulai muncul dalam mode, mari kita tetap mengingat perjuangan sehari-hari, pelecehan, dan diskriminasi yang dihadapi perempuan Muslim secara teratur karena iman mereka dan apa yang mereka perjuangkan,” katanya.

“Jika kita melihat semakin banyak apresiasi terhadap jilbab dan penutup dalam mode, kita juga harus mengakui siklus pelecehan yang dialami oleh perempuan Muslim dari semua etnis berbeda dalam mode secara teratur di rumah mode, terutama di Eropa dan Amerika,” imbuhnya.

Bella membagikan sebuah foto dari sebuah proyek baru-baru ini oleh media Prancis Yard yang bertujuan untuk menantang stereotip luas tentang perempuan berhijab.

Foto itu menunjukkan tujuh perempuan Muslim tersenyum dan mengenakan pakaian berwarna cerah karya Jacquemus.

Baca juga: Diminta Lepas Jilbab Oleh Kampus, 60 Mahasiswi Pilih Pulang

"Foto ini oleh teman baik saya," katanya, menandai model Prancis Taqwa Bint Ali dalam keterangannya.

“Dia berkata kepada saya, 'Saya ingat saya memutuskan untuk melakukan pemotretan ini karena saya tidak pernah melihat foto perempuan Muslim yang tersenyum dan penuh warna. Saya membutuhkan begitu banyak untuk membuat gambar-gambar ini,” tulisnya.

Dalam unggahan ketiga, model tersebut meminta para pemimpin Prancis, India, Quebec, dan Belgia untuk mengakhiri undang-undang “diskriminatif” terhadap jilbab dan penutup agama lainnya di negara mereka.

Protes telah terjadi di seluruh negara bagian Karnataka di India sejak awal bulan ini setelah sebuah perguruan tinggi yang dikelola pemerintah melarang enam gadis remaja mengenakan jilbab di ruang kelas.

Baca juga: Kritikus Sebut Partai PM Modi Mencari Suara di Balik Kontroversi Larangan Jilbab

Pada bulan Januari, Senat Prancis memberikan suara mendukung pelarangan pemakaian “simbol agama” – yang akan mencakup jilbab – dalam kompetisi olahraga.

Larangan itu, yang diusulkan oleh kelompok sayap kanan Les Republicans dan ditentang oleh pemerintah Emmanuel Macron, disetujui dengan 160 suara mendukung, dan 143 menentang.

Rancangan undang-undang tersebut sekarang akan diteruskan ke Majelis Nasional Prancis setelah Senat menolak untuk memberikan suara pada undang-undang tersebut minggu ini.

“Saya mendesak Prancis, India, Quebec, Belgia, dan negara-negara lain di dunia yang diskriminatif terhadap perempuan Muslim, untuk memikirkan kembali keputusan apa yang telah Anda buat atau coba buat di masa depan tentang tubuh yang bukan milik Anda,” seru Bella.

“Bukan tugas Anda untuk memberi tahu perempuan apakah mereka boleh BELAJAR atau BERMAIN OLAHRAGA, TERUTAMA jika itu berkaitan dengan iman dan keselamatan mereka,” tulisnya.

Hak perempuan Muslim untuk mengenakan jilbab telah menjadi perdebatan di Prancis sejak 1989 ketika tiga siswa diskors dari sebuah sekolah di Creil karena menolak melepas jilbab mereka.

Sejak itu, setidaknya 100 anak perempuan telah diskors atau dikeluarkan dari sekolah karena mengenakan jilbab di kelas. Dalam hampir setengah dari kasus ini, pengecualian dibatalkan oleh pengadilan Prancis.

Baca juga: Picu Polemik di Prancis, Pesepakbola Wanita Dilarang Pakai Hijab Saat Bertanding
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1523 seconds (10.177#12.26)