Warga Hong Kong Peringati Setahun Bentrok Demonstran-Polisi

Jum'at, 12 Juni 2020 - 23:26 WIB
loading...
Warga Hong Kong Peringati Setahun Bentrok Demonstran-Polisi
Warga Hong Kong memperingati satu tahun bentrokan demonstran pro demokrasi dengan polisi. Foto/France24
A A A
HONG KONG - Ribuan warga Hong Kong menyanyikan lagu protes dan meneriakkan slogan-slogan di seluruh kota Jumat (12/6/2020). Hal itu mereka lakukan untuk memperingati satu tahun bentrokan besar antara polisi dan demonstran pro-demokrasi.

Gerakan protes di pusat keuangan itu dimulai pada 9 Juni tahun lalu dengan pawai besar terhadap RUU ekstradisi yang akan memungkinkan ekstradisi ke daratan China.

Tiga hari kemudian bentrokan berkelanjutan pertama pecah antara pengunjuk rasa dengan polisi anti huru hara yang menembakkan gas air mata di luar kantor legislatif kota.

Adegan seperti itu menjadi adegan mingguan, dan kadang-kadang setiap hari, terjadi selama tujuh bulan ke depan ketika Hong Kong dilanda kerusuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dipicu oleh kekhawatiran Beijing mengikis kebebasan terbatas kota semi-otonom.

Hong Kong menikmati kebebasan yang tak terjadi di China daratan sebagai bagian dari kesepakatan "satu negara, dua sistem" yang dibuat ketika kekuatan kolonial Inggris mengembalikannya ke China pada tahun 1997.

Pada Jumat malam, ribuan orang menjawab seruan di dunia maya untuk berkumpul pada pukul 20:00 waktu setempat di mal-mal dan lingkungan setempat untuk meneriakkan slogan-slogan pro-demokrasi dan menyanyikan "Glory to Hong Kong" - sebuah lagu protes yang menjadi sangat populer selama kerusuhan.

Siaran langsung di televisi menunjukkan aksi unjuk rasa terjadi di setengah lusin distrik, menentang larangan pertemuan publik karena wabah virus Corona.

Seorang pekerja sosial berusia 28 tahun, yang memberikan nama belakangnya So, mengatakan peringatan adalah cara untuk menjaga momentum berjalan, meskipun ukuran kerumunan pada aksi protes baru-baru ini jauh lebih kecil daripada tahun lalu.

"Saya datang ke sini karena tujuan kami belum tercapai, jadi saya harus terus keluar," katanya seperti dikutip dari AFP.

"Kita harus memberi tahu pemerintah bahwa kita tidak akan menyerah, tidak peduli berapa banyak dari kita yang tersisa," tambahnya yang mengikuti aksi di Causeway Bay, distrik perbelanjaan populer tempat ratusan orang berkumpul.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3691 seconds (11.210#12.26)