Redam Ketegangan, Purnawirawan Jenderal AS Desak NATO Tolak Ukraina

Jum'at, 28 Januari 2022 - 00:46 WIB
loading...
Redam Ketegangan, Purnawirawan Jenderal AS Desak NATO Tolak Ukraina
Purnawirawan jenderal AS desak NATO tolak Ukraina demi perdamaian dengan Rusia. Foto/Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Hubungan Rusia - NATO mencapai titik terendah yang tak pernah terlihat sejak Perang Dingin sejak keanggotaan aliansi Barat itu merayap ke timur, dan berencana untuk memasukkan Ukraina ke dalam blok tersebut.

Menanggapi hal ini, seorang purnawirawan jenderal Amerika Serikat (AS) angkat bicara. Menurutnya, keanggotaan Ukraina di NATO tidak akan melayani kepentingan keamanan kritis dari Aliansi Atlantik Utara itu, dan negara Eropa Timur harus diberkahi dengan netralitas gaya Austria untuk menghindari secara tidak sengaja memicu Perang Dunia III

Dalam sebuah artikel untuk majalah berita paleo-konservatif The National Interest, purnawirawan Letnan Jenderal Angkatan Darat AS Dell Dailey dan kontributor James P. Farwell memperingatkan bahwa waktu semakin singkat untuk menghindari kebakaran besar.

Ia pun merekomendasikan strategi “keseimbangan” AS, daripada kebijakan tradisional "mengurung" Rusia.

“Gagasan itu tidak memandang Rusia sebagai teman atau sekutu,” Dailey menegaskan seperti dilansir dari Sputnik,Jumat (28/1/2022).

Baca juga: AS Minta Rusia Tak Umumkan Respons Keamanannya, Ini Alasannya



Ia menekankan bahwa “keseimbangan” tidak akan berarti menyerah pada Moskow, melainkan upaya untuk menyeimbangkan tatanan yang stabil di Eropa yang berakar dalam hubungan negara-ke-negara jangka panjang.

Rusia, menurut purnawirawan jenderal itu, tidak lagi memiliki ambisi ekspansionis bergaya Soviet, dengan nasionalisme dan ketakutan akan revolusi warna yang didukung Barat dikatakan mendorong kekhawatiran keamanan Kremlin.

Oleh karena itu, Dailey merekomendasikan, pertama dan terutama, menjauhkan Ukraina dan Georgia pasca-Soviet dari aliansi Barat.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2474 seconds (10.177#12.26)