Yasmeena Ali, Bintang Porno Pertama Afghanistan dari Muslim Jadi Ateis

Senin, 24 Januari 2022 - 07:19 WIB
loading...
Yasmeena Ali, Bintang Porno Pertama Afghanistan dari Muslim Jadi Ateis
Yasmeena Ali, wanita yang mengaku sebagai bintang film porno pertama Afghanistan, bicara soal Taliban. Dia dulunya gadis Muslim yang taat, tapi berubah jadi ateis. Foto/Instagram/@yasmeena.eu
A A A
LONDON - Yasmeena Ali, wanita yang merasa yakin sebagai bintang film porno pertama Afghanistan , mendadak jadi pemberitaan media asing karena berbicara soal Taliban .

Dia mengaku dulunya adalah gadis Muslim yang taat, namun menjadi ateis sejak menetap di Inggris.

Baca juga: Taliban Ancam Tembak Wanita LSM Afghanistan jika Tak Pakai Burqa

Dia percaya bahwa Taliban, yang berkuasa di Afghanistan saat ini, tahu tentang dia karena popularitasnya. Terlebih, film-filmnya telah dibagikan di Pornhub dan OnlyFans.

Yasmeena Ali adalah seorang gadis muda ketika Taliban mengambil alih Kabul pada 1990-an. Dia kemudian pindah ke tempat yang aman di Inggris.

Sejak tinggal di Inggris itulah, dia mengaku telah mengambil kendali atas seksualitasnya sendiri dan membuang masa lalunya sebagai Muslim yang religius untuk beralih menjadi seorang ateis.

Berbicara di podcast "I Hate Porn", dia berkata: “Mereka kebanyakan membenci konten saya karena mereka tidak ingin Afghanistan dikenal dengan pornografi."



“Berani saya menunjukkan tubuh saya? Mereka pikir mereka memiliki tubuh saya dan apa yang saya lakukan dengan tubuh saya dan saya tidak punya hak untuk menunjukkannya dan saya tidak bisa menjadi orang Afghanistan sejati jika saya melakukan ini. Saya selalu mendapatkan pesan seperti Anda berpura-pura, Anda orang Yahudi, Anda menyamar," paparnya.

“Saya seorang Afghanistan, jadi apa. Mungkin ada Taliban di luar sana yang menonton konten saya, siapa tahu?"

“Saya yakin mereka telah mendengar tentang saya. Saya tidak akan terkejut. Tulis saja film porno Afganistan dan Anda akan menemukan saya. Tulis saja dua kata itu dan Anda akan melihat nama saya.”
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2409 seconds (11.97#12.26)