Bayi Ini Lahir dari Bank Sperma HIV Positif Pertama di Dunia

Minggu, 19 Desember 2021 - 02:24 WIB
loading...
A A A
Mendengar tentang bank sperma HIV positif, dia berkata: “Saya melihat kesempatan ini— satu, untuk memberikan kesempatan kepada pasangan...untuk memiliki anak dan untuk mewujudkan impian mereka. Dan kedua, untuk membuktikan kepada diri saya sendiri dengan bukti bahwa sebenarnya itu mungkin, terlepas dari status Anda.”

Setelah memfasilitasi dua kehamilan yang sukses sebagai donor, dia dan pasangannya sekarang mencari ibu pengganti, untuk mencoba memiliki anak sendiri.

Bank sperma onlineini mencocokkan calon orang tua dengan donor, dan didirikan sebagai kolaborasi antara AIDS Foundation Selandia Baru, Positive Woman Inc dan Body Positive.

"Sejak diluncurkan dua tahun lalu, organisasi ini diliputi oleh banyaknya pertanyaan yang kami terima dari orang-orang yang ingin menerima lebih banyak informasi," kata Jane Bruning dari Positive Women Inc.

Dikembangkan sebagian sebagai proyek kesadaran, bank sperma ini bertujuan untuk mencoba menyampaikan pesan “tidak terdeteksi=tidak dapat ditularkan”, bahwa karena pengobatan HIV mengurangi tingkat virus dalam darah menjadi tidak terdeteksi, orang positif tidak lagi berisiko menularkannya ke pasangan yang sehat.

"Temuan telah ditunjukkan berulang kali selama lebih dari 10 tahun sekarang,” kata Dr Mark Thomas, seorang profesor di Universitas Auckland dan dokter penyakit menular khusus HIV di dewan kesehatan distrik Auckland.

Tiga penelitian multinasional jangka panjang yang besar telah mengikuti sekitar 3.000 pasangan status HIV campuran yang aktif secara seksual selama bertahun-tahun ketika mereka tidak menggunakan kondom, dan tidak menemukan satu kasus penularan ketika pria tersebut menggunakan obat supresi.

Meskipun demikian, beberapa negara masih berhati-hati tentang saran reproduksi untuk laki-laki HIV positif—saran CDC [Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit] pada 2017 adalah untuk mempertimbangkan penggunaan PrPP dan "pencucian sperma" selain obat penekan.

Thomas mengatakan itu mencerminkan banyak kehati-hatian, daripada risiko nyata bahwa seorang ayah dapat menginfeksi anak. "Belum pernah ada kasus yang dikonfirmasi dari anak HIV positif yang terinfeksi melalui sperma ayah dan lahir dari ibu HIV negatif," katanya.

Thomas mengatakan sementara bank sperma itu telah menjadi berita utama, cerita yang lebih dalam dan lebih berkelanjutan adalah bahwa mereka yang dites positif masih sering mengalami stigma dan diskriminasi—dalam perumahan, pekerjaan, perawatan medis, dan dari keluarga atau komunitas mereka.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1093 seconds (10.177#12.26)