Bayi Ini Lahir dari Bank Sperma HIV Positif Pertama di Dunia

Minggu, 19 Desember 2021 - 02:24 WIB
loading...
Bayi Ini Lahir dari Bank Sperma HIV Positif Pertama di Dunia
Bank sperma HIV positif pertama di dunia yang didirikan di Selandia Baru telah menghasilkan bayi tanpa terinfeksi. Foto/REUTERS/Ilustrasi
A A A
AUCKLAND - Amy adalah bayi berumur 10 bulan di Selandia Baru yang tidak biasa. Dia merupakan satu dari beberapa bayi yang lahir dari bank sperma untuk donor HIV positif.

Dia berteriak gembira ketika ibunya, Olivia, berbicara. Olivia dan Amy hanya nama yang disamarkan untuk melundungi identitas mereka. Begitu juga dengan identitas pendonor sperma yang dilarang diungkap.

Baca juga: Berkat Sperma Suami Diselundupkan dari Penjara Israel, Wanita Palestina Lahirkan Bayi Kembar

Bank sperma bernama "Sperm Positive" diluncurkan di Selandia Baru pada tahun 2019 dalam upaya untuk mengurangi stigma yang dihadapi oleh orang dengan status HIV positif.

Pendirian bank sperma HIV positif pertama di dunia itu juga untuk meningkatkan kesadaran bahwa dengan pengobatan, virus tidak terdeteksi dan tidak dapat ditularkan.

Bank sperma itu sempat menjadi berita utama internasional ketika diluncurkan, tetapi tak lebih dari gimmick publisitas. Dua tahun kemudian, bank tersebut membuahkan hasil.

“Bagi saya, ini bukan tentang itu,” kata Olivia, mengacu pada implikasi yang lebih kontroversial dari peluncuran bank sperma HIV positif.

“Bagi saya, saya hanya ingin punya bayi. [Dan] dia hanya gadis kecil yang paling nakal, paling bahagia, paling lucu.”

Victor—nama samaran—, salah satu donatur bank sperma, mengira memiliki anak adalah hal yang mustahil baginya.

“Ketika saya didiagnosis pada tahun 2013, saya merasa bahwa hal seperti ini tidak akan pernah terjadi—bahwa saya akan dapat memiliki anak,” katanya, seperti dikutip The Guardian, Sabtu (18/12/2021).

Mendengar tentang bank sperma HIV positif, dia berkata: “Saya melihat kesempatan ini— satu, untuk memberikan kesempatan kepada pasangan...untuk memiliki anak dan untuk mewujudkan impian mereka. Dan kedua, untuk membuktikan kepada diri saya sendiri dengan bukti bahwa sebenarnya itu mungkin, terlepas dari status Anda.”

Setelah memfasilitasi dua kehamilan yang sukses sebagai donor, dia dan pasangannya sekarang mencari ibu pengganti, untuk mencoba memiliki anak sendiri.

Bank sperma onlineini mencocokkan calon orang tua dengan donor, dan didirikan sebagai kolaborasi antara AIDS Foundation Selandia Baru, Positive Woman Inc dan Body Positive.

"Sejak diluncurkan dua tahun lalu, organisasi ini diliputi oleh banyaknya pertanyaan yang kami terima dari orang-orang yang ingin menerima lebih banyak informasi," kata Jane Bruning dari Positive Women Inc.

Dikembangkan sebagian sebagai proyek kesadaran, bank sperma ini bertujuan untuk mencoba menyampaikan pesan “tidak terdeteksi=tidak dapat ditularkan”, bahwa karena pengobatan HIV mengurangi tingkat virus dalam darah menjadi tidak terdeteksi, orang positif tidak lagi berisiko menularkannya ke pasangan yang sehat.

"Temuan telah ditunjukkan berulang kali selama lebih dari 10 tahun sekarang,” kata Dr Mark Thomas, seorang profesor di Universitas Auckland dan dokter penyakit menular khusus HIV di dewan kesehatan distrik Auckland.

Tiga penelitian multinasional jangka panjang yang besar telah mengikuti sekitar 3.000 pasangan status HIV campuran yang aktif secara seksual selama bertahun-tahun ketika mereka tidak menggunakan kondom, dan tidak menemukan satu kasus penularan ketika pria tersebut menggunakan obat supresi.

Meskipun demikian, beberapa negara masih berhati-hati tentang saran reproduksi untuk laki-laki HIV positif—saran CDC [Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit] pada 2017 adalah untuk mempertimbangkan penggunaan PrPP dan "pencucian sperma" selain obat penekan.

Thomas mengatakan itu mencerminkan banyak kehati-hatian, daripada risiko nyata bahwa seorang ayah dapat menginfeksi anak. "Belum pernah ada kasus yang dikonfirmasi dari anak HIV positif yang terinfeksi melalui sperma ayah dan lahir dari ibu HIV negatif," katanya.

Thomas mengatakan sementara bank sperma itu telah menjadi berita utama, cerita yang lebih dalam dan lebih berkelanjutan adalah bahwa mereka yang dites positif masih sering mengalami stigma dan diskriminasi—dalam perumahan, pekerjaan, perawatan medis, dan dari keluarga atau komunitas mereka.

"Pada hari-hari awal epidemi, ketika itu terutama memengaruhi laki-laki gay, itu adalah satu stigma di atas yang lain,” kata Thomas, yang pertama kali mulai merawat pasien HIV dan AIDS di rumah sakit Auckland pada 1980-an.

“Kembali di tahun 80-an dan paruh pertama tahun 90-an, itu adalah diagnosis yang hampir fatal secara universal. Jadi seks dan kematian dan homoseksualitas bercampur menjadi satu [untuk menciptakan] stigma yang sangat mengerikan.”

Meskipun membaik sejak saat itu, sikap sosial masih belum mencerminkan lompatan besar ke depan dalam pengobatan HIV hari ini. "Dengan mungkin satu pil di malam hari atau beberapa pil sehari...HIV tidak pernah berdampak pada kehidupan mereka lagi, secara medis," katanya.

Ketakutan akan stigma itu masih kuat bagi beberapa donatur bank sperma, termasuk Victor. “Mengenai status saya, saya masih sangat tertutup—itu bukan sesuatu yang Anda teriakkan ke empat angin,” katanya.

Dia hanya mengungkapkan kepada pasangannya dan segelintir teman dekat. “Kadang-kadang saya mendapatkan hari-hari saya di mana saya hanya berpikir, saya benar-benar kacau. Itu bukan sesuatu yang saya miliki yang bisa saya banggakan—tetapi saya telah belajar untuk hidup dengannya dan hanya menyimpannya untuk diri saya sendiri.”

Indeks Stigma Orang yang Hidup dengan HIV yang dikelola Universitas Otago Selandia Baru melakukan wawancara dengan 188 orang Selandia Baru yang HIV positif tahun lalu. Meskipun semua peserta menjalani pengobatan antiretroviral, sepertiga melaporkan mengalami stigma sosial terkait status mereka—termasuk gosip, komentar kejam, dan pelecehan verbal.

Lebih dari setengah melaporkan stigma dalam pengaturan perawatan kesehatan. Beberapa melaporkan kehilangan pekerjaan, dan lebih dari setengahnya pernah mengalami depresi, kecemasan, dan insomnia pada tahun lalu.

“Ketika orang tua saya mengetahui saya mengidap HIV, mereka secara aktif ingin saya menggunakan piring terpisah, menggunakan 'penjepit' ketika saya menangani makanan di dapur. Itu membuat saya merasa sangat kotor, dan sangat rendah," kata seorang pria berusia 27 tahun kepada tim penelitian tersebut.

Ada juga seorang wanita diusir pemilik rumah yang dia tempati setelah memberi tahu bahwa pasangannya HIV positif. "Kami diberi pemberitahuan untuk meninggalkan flat,” katanya.

“Ketika saya mengungkapkan status HIV positif saya kepada pria yang saya kencani, saya tidak akan pernah mendengar kabar dari mereka lagi atau mereka akan memblokir saya dari aplikasi media sosial,” lapor pria lain.

“Saya takut ditolak,” kata Victor—tetapi anak-anak yang dia bantu ciptakan telah menjadi titik terang. Pada berita bahwa bayi pasangan lain telah lahir dengan selamat, katanya, dia merasakan gelombang kegembiraan.

“Sungguh sangat bahagia—bisa melihat sesuatu yang tidak pernah Anda pikirkan akan menjadi mungkin. Dan hanya untuk melihat, mendengar betapa senangnya makhluk kecil baru ini telah dibawa ke keluarga untuk pasangan yang saya bantu. Cantik, sungguh.”
(min)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1711 seconds (10.101#12.26)