Bayi Ini Lahir dari Bank Sperma HIV Positif Pertama di Dunia

Minggu, 19 Desember 2021 - 02:24 WIB
loading...
A A A
"Pada hari-hari awal epidemi, ketika itu terutama memengaruhi laki-laki gay, itu adalah satu stigma di atas yang lain,” kata Thomas, yang pertama kali mulai merawat pasien HIV dan AIDS di rumah sakit Auckland pada 1980-an.

“Kembali di tahun 80-an dan paruh pertama tahun 90-an, itu adalah diagnosis yang hampir fatal secara universal. Jadi seks dan kematian dan homoseksualitas bercampur menjadi satu [untuk menciptakan] stigma yang sangat mengerikan.”

Meskipun membaik sejak saat itu, sikap sosial masih belum mencerminkan lompatan besar ke depan dalam pengobatan HIV hari ini. "Dengan mungkin satu pil di malam hari atau beberapa pil sehari...HIV tidak pernah berdampak pada kehidupan mereka lagi, secara medis," katanya.

Ketakutan akan stigma itu masih kuat bagi beberapa donatur bank sperma, termasuk Victor. “Mengenai status saya, saya masih sangat tertutup—itu bukan sesuatu yang Anda teriakkan ke empat angin,” katanya.

Dia hanya mengungkapkan kepada pasangannya dan segelintir teman dekat. “Kadang-kadang saya mendapatkan hari-hari saya di mana saya hanya berpikir, saya benar-benar kacau. Itu bukan sesuatu yang saya miliki yang bisa saya banggakan—tetapi saya telah belajar untuk hidup dengannya dan hanya menyimpannya untuk diri saya sendiri.”

Indeks Stigma Orang yang Hidup dengan HIV yang dikelola Universitas Otago Selandia Baru melakukan wawancara dengan 188 orang Selandia Baru yang HIV positif tahun lalu. Meskipun semua peserta menjalani pengobatan antiretroviral, sepertiga melaporkan mengalami stigma sosial terkait status mereka—termasuk gosip, komentar kejam, dan pelecehan verbal.

Lebih dari setengah melaporkan stigma dalam pengaturan perawatan kesehatan. Beberapa melaporkan kehilangan pekerjaan, dan lebih dari setengahnya pernah mengalami depresi, kecemasan, dan insomnia pada tahun lalu.

“Ketika orang tua saya mengetahui saya mengidap HIV, mereka secara aktif ingin saya menggunakan piring terpisah, menggunakan 'penjepit' ketika saya menangani makanan di dapur. Itu membuat saya merasa sangat kotor, dan sangat rendah," kata seorang pria berusia 27 tahun kepada tim penelitian tersebut.

Ada juga seorang wanita diusir pemilik rumah yang dia tempati setelah memberi tahu bahwa pasangannya HIV positif. "Kami diberi pemberitahuan untuk meninggalkan flat,” katanya.

“Ketika saya mengungkapkan status HIV positif saya kepada pria yang saya kencani, saya tidak akan pernah mendengar kabar dari mereka lagi atau mereka akan memblokir saya dari aplikasi media sosial,” lapor pria lain.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1690 seconds (11.97#12.26)