Jengkel, Pejabat Rusia Bandingkan Kelompok Anti Vaksin dengan Hitler

Selasa, 07 Desember 2021 - 20:05 WIB
loading...
Jengkel, Pejabat Rusia Bandingkan Kelompok Anti Vaksin dengan Hitler
Jengkel, pejabat Rusia bandingkan kelompok anti vaksin denganb Adolf Hitler. Foto/History News
A A A
MOSKOW - Sikap skeptis terhadap vaksin COVID-19 tidak hanya mengungkapkan pendapat mereka, tetapi memiliki strategi yang jelas untuk memberangus populasi. Hal tersebut diungkapkan seorang pejabat Rusia karena tingkat inokulasi tehadap COVID-19 di negara terbesar di dunia itu tetap rendah.

"Hari ini antivaksin melemparkan gagasan bahwa penggunaan vaksin perlu dibenarkan, tetapu sementara seribu orang terus mati setiap hari," kata Kepala Direktorat Proyek Publik Administrasi Kepresidenan Rusia, Sergey Novikov, dalam sebuah seminar.

Menurut Novikov, pandangan yang berseberangan dengan sains arus utama bukanlah manifestasi demokrasi dan kebebasan berbicara. Sebaliknya, dia bersikeras bahwa retorika semacam itu adalah strategi yang ditujukan untuk menghancurkan rakyat.

Baca juga: Putin Berharap WHO Segera Beri Lampu Hijau untuk Vaksin Sputnik V

"Dan kita perlu menyadarinya,” tegasnya seperti dilansir dari Russia Today, Selasa (7/12/2021).

Novikov menambahkan bahwa pemimpin Nazi Adolf Hitler telah mendesak para komandannya di wilayah pendudukan Uni Soviet untuk melarang orang mendapatkan vaksin dan produk kebersihan, sebaliknya memasok mereka dengan alkohol dan tembakau.



“Itu adalah strategi ekonominya untuk memusnahkan populasi Uni Soviet,” cetusnya.

Komentar pejabat Rusia itu muncul di tengah rekor kematian harian akibat COVID-19 dalam beberapa minggu terakhir. Meskipun Moskow mendaftarkan vaksin virus Corona pertama di dunia lebih dari setahun yang lalu, dan membuat bidikan dapat diakses secara bebas, kampanye imunisasi negara itu telah terhalang oleh skeptisisme dan sikap ragu-ragu atas vaksin.

Baca juga: Rusia Konfirmasi Infeksi Perdana Varian Omicron
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2325 seconds (11.252#12.26)