AS Bersiap Antisipasi Serangan Siber Dampak Konfrontasi dengan China

Selasa, 07 Desember 2021 - 00:15 WIB
loading...
AS Bersiap Antisipasi Serangan Siber Dampak Konfrontasi dengan China
Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Sejumlah pejabat pertahanan Amerika Serikat (AS) mengaku khawatir konfrontasi dengan China atas Taiwan akan menyebabkan gelombang serangan siber yang signifikan terhadap infrastruktur penting AS yang dapat mengganggu kehidupan sehari-hari.

“Saya sangat prihatin tentang mereka dalam hal apa yang mungkin mereka lakukan dalam hal serangan siber pada infrastruktur penting kami di sini, di AS,” kata Sekretaris Angkatan Darat AS, Christine Wormuth di Forum Pertahanan Nasional Reagan, akhir pekan lalu.

Baca: Pakar Amerika: Serangan EMP China Bisa Bikin AS Bertekuk Lutut dalam 24 Jam

“Ada kemungkinan nyata bahwa jika kita pernah terlibat konflik, Anda dapat melihat serangan terhadap jaringan listrik kita, misalnya, atau sektor transportasi, yang akan berimplikasi tidak hanya pada bagaimana kita dapat memproyeksikan militer kita, tetapi juga memiliki konsekuensi substansial bagi publik Amerika,” lanjut Wormuth, seperti dikutip dari Defense News, Minggu (5/12/2021).

Komentar itu muncul di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan China atas Taiwan. Selama setahun terakhir, China telah meningkatkan frekuensi serangan pesawatnya yang melanggar zona penyangga pertahanan udara Taiwan. Ini juga mengikuti berita tentang dugaan kampanye peretasan China baru-baru ini terhadap perusahaan pertahanan dan teknologi AS.

Ketua Komite Angkatan Bersenjata Senat AS, Jack Reed, memperkirakan akan ada serangan "besar" yang "akan mengganggu masyarakat Amerika" dan menargetkan aset penting seperti penerbangan cadangan dan armada maritim yang penting untuk mengangkut pasukan. dan persediaan.



Baca: AS dan China Berseteru, Begini Suasana Biden dan Xi Jinping Bicara via Video

“Melihat Taiwan, saya tidak berpikir itu akan menjadi Hari-H tradisional, karena itu akan memakan waktu berbulan-bulan untuk diatur,” kata Reed. Ia menambahkan, bahwa perang siber akan menjadi fitur yang signifikan. “Kami harus membangun pertahanan kami, yang kami coba, dan mampu melawannya,” lanjutnya.

Juga pada konferensi tersebut, Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan, AS sedang bekerja untuk mendukung kemampuan Taiwan untuk mempertahankan diri sesuai dengan Undang-Undang Hubungan Taiwan. Dan, dia memperingatkan bahwa China sedang menuju ke arah triad nuklirnya sendiri yang diluncurkan dari darat, udara dan laut antarbenua.

“Sementara China membuat kemajuan baru-baru ini dengan kemampuan dunia maya, senjata nuklir, ruang angkasa dan senjata hipersonik, langkah-langkah itu harus dipenuhi dengan keyakinan dan tekad – bukan kepanikan dan pesimisme,” tegasnya.
(esn)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1664 seconds (10.55#12.26)