Twitter Hapus Ribuan Akun yang Jadi Media Propaganda Partai Komunis China

Sabtu, 04 Desember 2021 - 23:54 WIB
loading...
Twitter Hapus Ribuan Akun yang Jadi Media Propaganda Partai Komunis China
Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Twitter mengatakan bahwa mereka telah menghapus ribuan akun yang digunakan untuk memperkuat propaganda Partai Komunis China (PKC) mengenai pelanggaran hak asasi manusia terhadap Muslim Uighur di Xinjiang.

Pengumuman di blog Twitter muncul setelah Meta, perusahaan induk Facebook dan Instagram, mengatakan telah mengidentifikasi jaringan disinformasi yang berbasis di China barat daya yang dibangun dari ratusan akun media sosial palsu, salah satunya milik ahli biologi Swiss fiktif.

Baca: Profil Xi Jinping, Anak Pembangkang Partai Komunis yang Jadi Penguasa China

"Kami menghapus jaringan akun yang memperkuat narasi Partai Komunis China terkait perlakuan terhadap penduduk Uyghur di Xinjiang," kata Twitter. "Hari ini, kami merilis sampel representatif dari 2.048 akun," lanjut pernyataan itu, seperti dikutip dari Radio Free Asia, Jumat (3/12/2021).

"Kami juga menghapus jaringan 112 akun yang terhubung ke Changyu Culture, sebuah perusahaan swasta yang didukung oleh pemerintah daerah Xinjiang," tambah pernyataan tersebut.

Meta menyatakan pada 1 Desember, bahwa jaringan disinformasi yang ditemukannya termasuk akun yang mengaku milik seorang ahli biologi Swiss bernama Wilson Edwards. Setelah ditelusuri, tak ada sosok yang bernama demikian. Akun itu digunakan untuk menyebarkan "disinformasi anti-AS" tentang asal-usulnya dari virus corona yang menyebabkan pandemi COVID-19.



Baca: Bos Media China: PKC Akan Hidup Lebih Lama dari AS

Akun pertama dengan nama "Edwards" dibuka di Facebook pada bulan Juli, dan mengklaim tanpa mengutip bukti bahwa para ilmuwan berada di bawah "tekanan besar dan bahkan intimidasi" dari pejabat AS untuk mendukung seruan mereka untuk penyelidikan lebih lanjut tentang asal-usul virus.

Postingan itu disukai, ditautkan, atau diposting ulang oleh ratusan akun lain, banyak di antaranya dibuat pada hari yang sama, dan dilacak ke sebuah perusahaan teknologi yang berbasis di Chengdu, ibu kota provinsi barat daya Sichuan.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1508 seconds (10.177#12.26)