Militer Myanmar Dituduh Kerahkan Helikopter untuk Serang Warga Sipil

Kamis, 02 Desember 2021 - 03:58 WIB
loading...
Militer Myanmar Dituduh Kerahkan Helikopter untuk Serang Warga Sipil
Militer Myanmar Dituduh Kerahkan Helikopter untuk Serang Warga Sipil. FOTO/Reuters
A A A
YANGON - Konflik di Myanmar masih jauh dari kata usai. Junta militer dilaporkan masih menggunakan kekuatan mereka untuk menekan warga sipil. Terbaru, media lokal Myanmar melaporkan warga sipil terpaksa berlindung di hutan dan tempat-tempat lain, setelah serangan udara melanda lebih dari selusin desa di Depayin, wilayah Sagaing.

Seperti dilaporkan Al Jazeera, Rabu (1/12/2021), ribuan warga sipil telah meninggalkan rumah mereka karena serangan helikopter tempur di wilayah Sagaing Myanmar. Wilayah ini merupakan pusat perlawanan terhadap aturan militer negara itu.

Baca: Tentara Myanmar Gerebek Klinik, Tangkapi Dokter dan Perawat

Serangan yang dilaporkan terjadi selama akhir pekan lalu itu menargetkan 15 desa di kotapraja Depayin, daerah yang sama di mana sekitar 70 pendukung partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Aung San Suu Kyi dibunuh oleh geng yang didukung militer pada tahun 2003 selama kunjungan pemenang Nobel Perdamaian.

Sagaing, salah satu daerah pertama yang mengangkat senjata melawan pemerintah militer, telah menjadi tempat yang sering terjadi bentrokan, pembantaian yang dipimpin militer, dan pembunuhan pejabat lokal yang ditunjuk militer.

Setidaknya tujuh warga sipil tewas dalam serangan udara terbaru pada hari Sabtu, menurut Myanmar Now, yang mengutip tiga sumber lokal dan juga melaporkan bahwa ribuan warga sipil telah mengungsi dari daerah itu.



Baca: Militer Myanmar Tangkap Rapper yang Dituding Dalangi Serangan Anti-junta

Warga Depayin dilaporkan terpaksa berlindung di hutan dan desa-desa lain. Sebuah laporan oleh outlet berita lokal Irrawaddy mengutip “kelompok perlawanan” yang mengatakan bahwa jumlah orang yang terpaksa meninggalkan rumah mereka mencapai 30.000 orang. Tidak mungkin untuk memverifikasi angka secara independen.

“Serangan junta di Depayin mungkin merupakan kejahatan perang dan konsisten dengan serangan terhadap penduduk sipil yang kita lihat di seluruh negeri,” kata Patrick Phongsathorn, seorang advokat hak asasi manusia untuk Fortify Rights, yang menyerukan embargo senjata internasional.

Baca: Negosiasi Mantan Diplomat Berhasil Bebaskan Wartawan AS dari Penjara Myanmar

“Fakta bahwa Tatmadaw [militer Myanmar] menggunakan helikopter, jet tempur, dan senjata berat melawan warga sipil Bamar menunjukkan betapa luasnya perlawanan terhadap kudeta dan jarak yang tidak pandang bulu dan ilegal yang akan dilakukan junta untuk tetap tinggal. berkuasa,” lanjut Phongsathorn.

Serangan udara dilanjutkan tahun ini untuk pertama kalinya dalam 25 tahun di negara bagian Kayin, di tengah meningkatnya ketegangan antara militer dan Tentara Pembebasan Nasional Karen, yang menentang pengambilalihan militer.
(esn)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1849 seconds (10.55#12.26)