Citra Satelit Perlihatkan Aktivitas Lanjutan Reaktor Nuklir Korut

Kamis, 25 November 2021 - 22:00 WIB
Citra Satelit Perlihatkan Aktivitas Lanjutan Reaktor Nuklir Korut
Citra Satelit Perlihatkan Aktivitas Lanjutan Reaktor Nuklir Korut. FOTO/38North
A A A
SEOUL - Korea Utara (Korut) tampaknya melanjutkan pengoperasian reaktor nuklir penghasil plutonium di kompleks andalannya, Yongbyon. Demikian diungkap situs web pemantau Amerika Serikat, yang memantau pelepasan uap dan air yang terlihat dalam citra satelit baru-baru ini.

Seperti dilaporkan kantor berita Korea Selatan (Korsel) Yohnap, Kamis (25/11/2021), 38 North melaporkan bahwa citra satelit komersial baru-baru ini dari kompleks utara Pyongyang memberikan bukti lebih lanjut tentang aktivitas di reaktor 5 megawatt, yang dapat menghasilkan hingga 6 kilogram plutonium, bahan yang digunakan untuk bom nuklir.

Baca: Korut Tengah Perluas Fasilitas Penghasil Uranium Reaktor Yongbyon

"Uap memancar dari ruang generator reaktor, menunjukkan bahwa setidaknya salah satu generator sedang berjalan," kata situs web tersebut. Selain itu, air terus dialirkan dari pipa bantu ke saluran yang menuju ke Sungai Kuryong.

Situs web itu mengatakan, aktivitas baru di reaktor itu "penting," karena produksi bahan fisil kemungkinan diperlukan untuk mencapai tujuan pemimpin Korut Kim Jong-un untuk memperkuat kemampuan nuklir yang diumumkan selama kongres partai kedelapan negara itu pada Januari.

“Pembangunan sayap baru di selatan reaktor air ringan eksperimental tampaknya terus berlanjut, meskipun tidak ada tanda-tanda operasi dimulai di fasilitas tersebut,” lanjut laporan itu.



Baca: Terungkap, Korut Bisa Produksi Lebih Banyak Uranium daripada Tingkat Sekarang

Kecurigaan itu sejalan dengan hasil pemantauan Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA), yang mengatakan Korut tampaknya melanjutkan operasi di reaktor nuklir Yongbyon sejak mulai beroperasi pada Agustus.

Pengawas nuklir PBB juga menunjukkan kegiatan nuklir di pengayaan uranium dan fasilitas tambang di tempat lain. "Ada indikasi aktivitas yang sedang berlangsung di kompleks Kangson dan Pabrik Tambang dan Konsentrasi Pyongsan," kata Direktur Jenderal IAEA, Rafael Grossi.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2510 seconds (11.210#12.26)