Selidiki UFO, Pentagon Bentuk Gugus Tugas Baru

Kamis, 25 November 2021 - 03:01 WIB
loading...
Selidiki UFO, Pentagon Bentuk Gugus Tugas Baru
Selidiki UFO, Pentagon membentuk gugus tugas baru. Foto/Telegraph
A A A
WASHINGTON - Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) mengumumkan pembentukan gugus tugas yang akan mengumpulkan dan mempelajari laporan dan penampakan UFO . Keputusan itu datang tak lama setelah beberapa anggota parlemen AS menunjuk pada urgensi sebuah biro yang akan mengawasi penyelidikan tersebut.

Badan yang baru diumumkan akan diberi nama Grup Sinkronisasi Identifikasi dan Manajemen Objek Lintas Udara (AOIMSG).

"AOIMSG akan menyinkronkan upaya di seluruh departemen dan pemerintah AS yang lebih luas untuk mendeteksi, mengidentifikasi, dan mengaitkan objek kepentingan di Ruang Udara Penggunaan Khusus (SUA), dan untuk menilai dan mengurangi setiap ancaman terkait terhadap keselamatan penerbangan dan keamanan nasional," kata Pentagon dalam siara persnya seperti dikutip dari Sputnik, Kamis (25/11/2021).

Biro tersebut akan menggantikan Satuan Tugas Fenomena Udara Tak Dikenal Angkatan Laut AS, yang dibentuk di Departemen Pertahanan pada tahun 2020 untuk mengejar studi penampakan UFO. Gugus tugas tersebut akan terdiri dari anggota komunitas intelijen, pakar Departemen Pertahanan, dan spesialis dari lembaga pemerintah lainnya.

Baca juga: Bukan Teknologi China atau Rusia, Bos NASA Duga UFO adalah Alien

Dilansir dari Russia Today, keputusan untuk menata kembali unit yang menangani fenomena udara tak dikenal (UAP) ini sejalan dengan rekomendasi yang diberikan dalam laporan Kantor Direktur Intelijen Nasional (ODNI).



Dalam beberapa minggu mendatang, Departemen Pertahanan akan memberikan panduan untuk AOIMSG yang akan berisi rincian tentang manajemen, struktur organisasi, dan sumber daya unit baru itu.

Pentagon menggarisbawahi bahwa pihaknya menanggapi laporan serangan "oleh objek udara apa pun, diidentifikasi atau tidak dikenal" dengan sangat serius dan melakukan penyelidikan atas setiap kasus. Menurut memorandum pada pembentukan AOIMSG, UAP mewakili risiko potensial terhadap pesawat dan keamanan nasional dalam arti yang lebih luas.

Laporan yang disiapkan oleh ODNI dan diserahkan ke Kongres pada bulan Juni mencantumkan lima "kategori penjelas potensial" dari UAP: kekacauan di udara, fenomena atmosfer alami, program pengembangan industri AS atau pemerintah AS, sistem musuh asing, dan tempat sampah "lainnya".

Baca juga: UFO Terlihat di Langit London, Warganet Menyebutnya Dementor Tersesat
(ian)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1452 seconds (10.55#12.26)