Militer Sudan Setuju Kembalikan Abdalla Hamdok ke Kursi PM

Minggu, 21 November 2021 - 22:05 WIB
loading...
Militer Sudan Setuju Kembalikan Abdalla Hamdok ke Kursi PM
Perdana Menteri Sudan Abdalla Hamdok. FOTO/Reuters
A A A
KAIRO - Sebuah kesepakatan dicapai antara pemimpin militer dan sipil Sudan untuk mengembalikan Abdalla Hamdok ke kursi Perdana Menteri negara itu. Bulan lalu, Hamdok digulingkan melalui sebuah kudeta militer .

Seperti dilaporkan AP, Minggu (21/11/2021), militer Sudan juga mengatakan bahwa pejabat pemerintah dan politisi yang ditangkap sejak kudeta 25 Oktober akan dibebaskan. Ini sebagai bagian dari kesepakatan antara militer dan partai politik, termasuk Partai Umma, partai terbesar di Sudan.

Baca: Hari Paling Mematikan di Sudan, 15 Demonstran Ditembak Mati

Menurut para pejabat, Hamdok akan memimpin Kabinet teknokratis independen. Mereka juga mengatakan, PBB, Amerika Serikat, dan lainnya memainkan “peran penting” dalam menyusun perjanjian. Para pejabat itu berbicara dengan syarat anonim untuk membahas kesepakatan sebelum pengumuman resmi.

Warga Sudan telah turun ke jalan sejak pengambilalihan kekuasaan oleh militer, yang menjungkirbalikkan transisi rapuh negara itu menuju demokrasi. Kesepakatan mengembalikan Hamdok ke kursi PM datang hanya beberapa hari setelah dokter mengatakan setidaknya 15 orang tewas oleh tembakan langsung selama demonstrasi anti-kudeta.

Militer telah memperketat cengkeramannya pada kekuasaan, menunjuk Dewan Kedaulatan baru yang dikelola militer. Dewan tersebut diketuai oleh pemimpin kudeta Jenderal Abdel-Fattah Burhan. “Dewan Berdaulat akan bertemu Minggu malam sebelum mengumumkan kesepakatan,” kata para pejabat.

Baca: Jenderal Tertinggi Sudan Perintahkan Pembebasan 4 Menteri yang Ditahan Saat Kudeta

Sebuah inisiatif nasional yang dibentuk setelah kudeta yang melibatkan partai politik dan tokoh masyarakat mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Hamdok akan diangkat kembali dan akan membentuk Kabinet teknokratis. Dikatakan kesepakatan itu akan ditandatangani Minggu malam bersama dengan deklarasi politik.

Pasukan untuk Deklarasi Kebebasan dan Perubahan, kelompok yang mempelopori pemberontakan yang berpuncak pada penggulingan Bashir, keberatan dengan kesepakatan apa pun dengan pihak militer. Dalam sebuah pernyataan hari Minggu, kelompok itu mengulangi penentangannya terhadap kemitraan politik baru dengan militer.

Mereka bersikeras para pelaku kudeta harus dibawa ke pengadilan. "Kami tidak peduli dengan kesepakatan apa pun dengan junta brutal ini dan kami menggunakan semua metode damai dan kreatif untuk menjatuhkannya," kata pernyataan itu. Kelompok itu juga memperbarui seruan untuk protes nasional terhadap pemerintahan militer.
(esn)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1660 seconds (11.210#12.26)