Gedung Putih Desak Rusia Redakan Ketegangan dengan Ukraina

Sabtu, 20 November 2021 - 11:40 WIB
loading...
Gedung Putih Desak Rusia Redakan Ketegangan dengan Ukraina
Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. FOTO/Reuters
A A A
WASHINGTON - Gedung Putih meminta Rusia untuk mengurangi ketegangan dengan Ukraina. Amerika Serikat (AS) juga menyatakan, pihaknya telah menyuarakan keprihatinannya tentang pembangunan militer Moskow secara langsung.

"Kami juga terus memiliki keprihatinan serius tentang kegiatan militer Rusia dan retorika keras terhadap Ukraina dan menyerukan Moskow untuk mengurangi ketegangan," kata juru bicara Gedung Putih, Jen Psaki kepada wartawan, seperti dikutip dari Reuters Sabtu (20/11/2021).

Baca: NATO Ingin Kerahkan Bom Nuklir AS ke Eropa Timur, Rusia Terkejut

Presiden Vladimir Putin telah mengeluarkan peringatannya sendiri. Pada hari Kamis, dia mengatakan, Barat mengambil arahan agar Rusia tidak melewati "garis merah". Kremlin mengatakan, pernyataan itu merupakan tanggapan atas tindakan provokatif oleh NATO, termasuk mempersenjatai Ukraina.

"Kami terus-menerus menyuarakan keprihatinan kami tentang ini, berbicara tentang garis merah, tetapi kami memahami mitra kami - bagaimana saya membuatnya lebih halus - memiliki sikap yang sangat dangkal terhadap semua peringatan kami dan pembicaraan tentang garis merah," kata Putin.

"NATO telah menghancurkan semua mekanisme dialog," imbuh Putin seperti dikutip dari Reuters, Jumat (19/11/2021). Ukraina keberatan dengan peningkatan aktivitas militer Rusia di dekat perbatasan sepanjang 1.208 mil (1944 km) yang dibaginya dengan Rusia.



Baca: AS Tak Ingin Akui Presiden Putin setelah 2024, Rusia Marah

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmitry Kuleba membunyikan alarm selama pertemuan dengan rekan-rekannya dari Barat. Ia mengatakan bahwa Barat harus menghindari terikat dalam birokrasi jika terjadi konflik.

“Jika Rusia mulai bertindak, Anda tidak akan punya waktu secara fisik untuk berkoordinasi, melalui semua prosedur birokrasi, untuk mengoordinasikan keputusan,” katanya. “Jadi tolong lakukan pekerjaan persiapan sekarang, karena jika skenario militer terjadi, tidak akan ada waktu lagi,” lanjut Kuleba.

Terlepas dari daftar perselisihan yang berkembang, Kremlin telah mempertahankan kontak tingkat tinggi dengan Washington dan berulang kali berbicara tentang kemungkinan pertemuan puncak antara Putin dan Presiden AS Joe Biden untuk menindaklanjuti pertemuan awal mereka di Jenewa pada bulan Juni, yang menurut Putin telah membuka ruang bagi mereka.
(esn)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2318 seconds (11.97#12.26)