Militer Sudan Lakukan Kudeta, AS Bekukan Bantuan Ekonomi Rp9,9 Triliun

Selasa, 26 Oktober 2021 - 20:36 WIB
loading...
Militer Sudan Lakukan Kudeta, AS Bekukan Bantuan Ekonomi Rp9,9 Triliun
AS bekukan bantuan ekonomi untuk Sudan setelah militer negara itu melakukan kudeta. Foto/Al Jazeera
A A A
KHARTOUM - Amerika Serikat (AS) mengambil tindakan terhadap militer Sudan yang melakukan kudeta . AS membekukan bantuan ekonomi sebesar Rp9,9 triliun dan menyerukan agar perdana menteri Sudan dan pejabat pemerintah lainnya segera dibebaskan, beberapa jam setelah kudeta.

“Kedutaan Besar AS mengutuk pemindahan paksa pemerintah sipil oleh angkatan bersenjata Sudan, dan tindakan mereka untuk merusak transisi demokrasi negara itu," bunyi pernyataan yang dikeluarkan Kedutaan Besar (Kedubes) AS di Khartoum melalui akun Twitternya.

"Kami menyerukan kepada militer untuk segera menghentikan kekerasan, membebaskan pejabat yang ditahan, dan memastikan keselamatan warga Sudan yang berdemonstrasi untuk kepemimpinan yang demokratis dan sipil,” sambung pernyataan itu seperti dikutip dari Al Arabiya, Selasa (26/10/2021).

Pernyataan itu juga menyarankan agar warga AS yang berada di Sudan untuk berlindung di tempat yang aman.

Baca juga: Kecam Kudeta Militer di Sudan, AS: Segera Pulihkan Pemerintahan Sipil

Senin pagi, jenderal tinggi militer Sudan mengumumkan bahwa mereka telah merebut kekuasaan dari pemerintah transisi sipil.



Perdana Menteri Abdalla Hamdok dan setidaknya empat pejabat pemerintah lainnya dilaporkan ditangkap. Militer dimaksudkan untuk menyerahkan kepemimpinan dewan penguasa negara itu kepada pemerintah sipil dalam beberapa minggu mendatang.

Utusan Khusus AS untuk Tanduk Afrika Jeffrey Feltman mengatakan dia telah mencoba dan tidak dapat menghubungi Hamdok, dengan siapa dia mengadakan tiga pertemuan terpisah dalam beberapa hari terakhir.

“Seperti yang telah kami katakan berulang kali, setiap perubahan pada pemerintah transisi secara paksa membahayakan bantuan AS,” kata Feltman sebelum berkomentar bahwa ia mencoba menghubungi Hamdok.

Baca juga: Kudeta Militer Sudan Mulai Telan Korban, 3 Warga Sipil Tewas Ditembak Tentara
(ian)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1435 seconds (10.101#12.26)