PM Inggris: Tidak akan Ada Lagi Lockdown karena Covid-19

Sabtu, 23 Oktober 2021 - 16:20 WIB
loading...
PM Inggris: Tidak akan Ada Lagi Lockdown karena Covid-19
PM Inggris Boris Johnson. FOTO/Reuters
A A A
LONDON - Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson mengatakan, penguncian baru di Inggris karena COVID-19 tidak akan terjadi. Pihaknya akan bertindak lebih awal dengan langkah-langkah yang lebih ringan untuk mengurangi jumlah kasus yang meningkat. Langkah ini diyakini akan mengurangi kebutuhan akan pembatasan yang lebih ketat.

Pemerintah Johnson mengaku belum perlu memperkenalkan "Rencana B" yang mencakup kewajiban mengenakan masker, perintah bekerja dari rumah, dan paspor vaksin, meskipun langkah-langkah tersebut dapat diterapkan jika lebih banyak orang tidak mengajukan vaksin dan booster COVID-19.

Baca: Hati-Hati, Mutasi COVID dari Inggris, India dan Afrika Selatan Sudah Masuk Indonesia

Sebelumnya, pemerintah Inggris telah membatalkan persyaratan hukum untuk kewajiban memakai masker. Namun, Jonson mengatakan, masker tetap harus dipakai di ruang terbatas, terutama saat bertemu orang asing.

Seperti dilaporkan kantor berita Reuters, Jumat (22/10/2021), Johnson membatalkan pembatasan akibat pandemi Corona di Inggris pada musim panas. Ia juga mengatakan, bahwa sementara jumlah kasus meningkat, trennya sejalan dengan apa yang diharapkan.

Dia mengatakan sebelumnya, bahwa penyebaran vaksin yang meluas tahun ini berarti bahwa hubungan antara kasus dan kematian telah terganggu, berbeda dengan tahap pandemi sebelumnya.



Baca: Vaksin Covid-19 Astrazeneca Disebut Efektif Melawan Varian Virus Inggris

Ditanya pada hari Jumat tentang kemungkinan penguncian lain selama musim dingin, Johnson mengatakan: "Saya harus memberi tahu Anda saat ini, bahwa kami sama sekali tidak melihat apa pun yang menunjukkan bahwa itu ada di kartu sama sekali."

Infeksi COVID-19 di Inggris naik 17,9 persen selama tujuh hari terakhir, dengan 52.009 dilaporkan pada hari Kamis, dan angka reproduksi "R" diperkirakan antara 1,0 dan 1,2. Setiap angka di atas satu menunjukkan pertumbuhan eksponensial dalam kasus.

"Jika terjadi peningkatan kasus, intervensi sebelumnya akan mengurangi kebutuhan akan tindakan yang lebih ketat, mengganggu, dan tahan lama," kata Kelompok Penasihat Ilmiah untuk Keadaan Darurat (SAGE).

"SAGE menyarankan bahwa pekerjaan kebijakan tentang pengenalan kembali tindakan potensial harus dilakukan sekarang, sehingga dapat siap untuk penyebaran cepat jika diperlukan," lanjut pernyataan tersebut.
(esn)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1217 seconds (10.177#12.26)