India dan Pakistan Saling Kecam, Sidang Umum PBB Berlangsung Panas

loading...
India dan Pakistan Saling Kecam, Sidang Umum PBB Berlangsung Panas
PM Pakistan Imran Khan menyampaikan pidato di Sidang Umum PBB via tautan video. Foto/France24
NEW YORK - Sidang Umum PBB berlangsung panas setelah dua negara bertetangga, India dan Pakistan , terlibat saling tuding terkait ekstremisme. Pemicunya adalah pernyataan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan yang menuduh India melakukan "pemerintahan teror" terhadap Muslim, yang memicu teguran keras.

Pakistan selama ini kerap mengecam India di PBB. Namun, pidato Khan di Sidang Umum PBB tahun ini sangat mencolok ketika dia menuduh Perdana Menteri Narendra Modi berencana untuk membersihkan India dari umat Muslim.

“Bentuk Islamofobia terburuk dan paling luas sekarang menguasai India,” kata Khan dalam sebuah pidato, yang disampaikan melalui tautan video karena tindakan pencegahan COVID-19 .

“Ideologi Hindutva yang dipenuhi kebencian, yang disebarkan oleh rezim RSS-BJP fasis, telah melepaskan ketakutan dan kekerasan terhadap komunitas Muslim India yang berjumlah 200 juta orang,” ujarnya seperti dikutip dari Al Arabiya, Sabtu (25/9/2021).



Khan mengacu pada Partai Bharatiya Janata Modi dan Rashtriya Swayamsevak Sangh yang berafiliasi, sebuah gerakan revivalis Hindu berusia seabad dengan komponen paramiliter.

Baca juga: Pakistan Ingatkan Taliban: Larangan Sekolah pada Wanita Afghanistan Tidak Islami

Di bawah Modi, India telah mencabut status negara bagian Kashmir, satu-satunya wilayahnya yang mayoritas Muslim, menelurkan undang-undang kewarganegaraan yang oleh para kritikus disebut diskriminatif dan telah menyaksikan berulangnya gejolak kekerasan berbasis agama.

Berbicara pada hari Modi mengunjungi Gedung Putih, Khan - yang belum berbicara dengan Presiden Joe Biden - menuduh bahwa kepentingan komersial India dengan miliaran lebih memungkinkannya untuk melepaskan diri dari pelanggaran hak asasi manusia dengan impunitas penuh.

Sementara India sering mengabaikan pernyataan Pakistan di badan dunia, seorang diplomat muda India di lapangan menggunakan hak untuk menanggapi Khan.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top