Asyik Pemotretan, Model Ini Diterkam Macan Tutul dan Nyaris Tewas

Sabtu, 25 September 2021 - 02:25 WIB
loading...
Asyik Pemotretan, Model Ini Diterkam Macan Tutul dan Nyaris Tewas
Jessica Leidolph, 36, model di Jerman yang nyaris tewas diterkam macan tutul saat menjalani pemotretan. Foto/SplashNews.com
A A A
BERLIN - Seorang model di Jerman yang sedang asyik menjalani pemotretan tiba-tiba diterkam macan tutul. Serangan itu nyaris membunuhnya.

Jessica Leidolph, 36, menderita luka di wajah akibat terkaman satwa ganas tersebut pada Agustus lalu. Pemotretan ini berlangsung di panti pertunjukan satwa liar.

"Jika macan tutul menangkap arteri karotis saya, itu akan berakhir," katanya kepada surat kabar Bild, Jumat (24/9/2021).

Baca juga: Lawan AUKUS, China Didesak Bersiap Lakukan Serangan Nuklir Pertama

Meski nyaris tewas, model itu meminta pihak berwenang untuk tidak membunuh macan tutul berusia 16 tahun bernama Troja tersebut.

Dia saat itu menjalani pemotretan untuk kalender penggalangan dana guna mendukung hewan-hewan yang tidak diinginkan atau tidak terawat.

Setelah kejadian itu, Jessica Leidolph menghabiskan dua minggu di klinik. Dia sekarang memiliki tiga pelat logam di sisi kanan wajahnya akibat dari operasi.

Matanya juga bengkak dan tubuhnya penuh luka.

"Saya tidak bisa meletakkan beban apapun di lengan kiri saya. Setengah dari wajah saya yang bengkak terasa seperti setelah operasi gigi," ujarnya. Untuk bisa makan dengan benar, dia harus menggunakan sumpit.

"Ketika itu terjadi, saya berpikir: Sudah berakhir sekarang. Saya tahu saya sangat beruntung karena saya masih hidup," katanya.

Dia juga mengatakan bahwa pemilik macan tutul itu telah memberinya pengarahan keselamatan. Namun, dia terluka parah akibat serangan selama pemotretan.

Pemotretan yang nyaris menjadi akhir hidupnya itu berlangsung di sebuah panti untuk pertunjukan satwa di kota Nebra, Jerman.

Jessica mengatakan insiden itu terjadi ketika dia sedang duduk di batang pohon. "Saya merasakan pukulan di punggung saya. Itu terjadi dengan sangat cepat," katanya.

Setelah gigitan hewan itu berulang kali di wajahnya, yang menyebabkan pendarahan hebat, model dari negara bagian Thuringia, Jerman, itu diterbangkan ke rumah sakit di kota Halle.

Tapi Jessica, yang kabarnya harus menanggung bekas luka serangan itu selamanya, memohon kepada pihak berwenang untuk tidak menurunkan kucing besar itu, dengan mengatakan: "Saya tidak ingin hewan itu dibunuh, ia hanya mengikuti nalurinya."

"Saya senang tidak ada permintaan untuk menidurkan hewan itu," imbuh dia.

Baca juga: Heboh! Pesawat Aneh Mirip UFO Muncul di Pangkalan Militer Rahasia AS

Jessica mengingat saat-saat menyedihkan ketika Troja, yang pernah menghiasi layar plasma dalam sebuah iklan raksasa elektronik multinasional Panasonic, bergegas ke arahnya.

"Dia menyerang saya, saya tidak bisa melihat secepat itu. Saya sedang duduk di dekat batang pohon dan tiba-tiba saya terbaring di tanah. Dia menggigit pipi, telinga, kepala saya, dan kemudian lagi dan lagi di kepala saya," katanya.

"Lalu saya berteriak, meletakkan tangan saya di depan wajah saya. Pada titik tertentu, dia melepaskan saya sejenak sehingga saya bisa berguling dan keluar dari kandang. Beberapa saat kemudian, ambulans dan helikopter sudah di sana," paparnya.

Jessica yang juga bekerja sebagai aktivis hak-hak satwa dan fisioterapis, mengungkapkan bahwa dia tidak menyalahkan macan tutul seberat 50kg itu atau pun pemiliknya Birgit Stache, 48, atas apa yang terjadi.

"Macan tutul itu diamankan dua kali oleh pemiliknya," katanya.

Jessica telah merawat hewan yatim piatu dan sakit selama 16 tahun di apartemennya di kota Eisenberg, di mana dia merawat angsa, burung hantu, anak rubah, dan landak.

Dia kemudian berpose dengan hewan dan menggunakan uang yang dia peroleh dari kalender yang dia buat untuk membantu hewan-hewan itu menemukan rumah yang layak.

"Saya ingin membela hewan-hewan liar ini, untuk menarik perhatian pada fakta bahwa hampir tidak ada pilihan akomodasi untuk mereka begitu mereka bersenang-senang. Tidak ada yang mengambil hewan seperti itu," paparnya.

Polisi setempat memulai penyelidikan untuk menentukan siapa lagi yang hadir di pemotretan dan tindakan pencegahan keamanan apa yang diterapkan.

Seorang juru bicara kepolisian mengatakan: "Sejauh ini, belum ada alasan, dari perspektif struktural atau veteriner, untuk mengambil tindakan terhadap panti untuk pertunjukan hewan."

Meskipun memiliki pengalaman 20 tahun dan memegang lisensi hukum untuk memelihara hewan, Stache dikeluarkan perintah hukum keamanan oleh otoritas distrik, yang menurutnya dia dilarang untuk membiarkan pihak ketiga yang tidak berwenang masuk ke dalam fasilitas panti.

Aktivis hak-hak satwa Pro Wildlife, Katharina Lameter, 29, mendesak para pejabat untuk segera memberikan macan tutul itu ke pusat penyelamatan khusus.

Investigasi kasus ini masih berlanjut.
(min)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3873 seconds (11.97#12.26)