Asyik Pemotretan, Model Ini Diterkam Macan Tutul dan Nyaris Tewas

Sabtu, 25 September 2021 - 02:25 WIB
loading...
A A A
Jessica yang juga bekerja sebagai aktivis hak-hak satwa dan fisioterapis, mengungkapkan bahwa dia tidak menyalahkan macan tutul seberat 50kg itu atau pun pemiliknya Birgit Stache, 48, atas apa yang terjadi.

"Macan tutul itu diamankan dua kali oleh pemiliknya," katanya.

Jessica telah merawat hewan yatim piatu dan sakit selama 16 tahun di apartemennya di kota Eisenberg, di mana dia merawat angsa, burung hantu, anak rubah, dan landak.

Dia kemudian berpose dengan hewan dan menggunakan uang yang dia peroleh dari kalender yang dia buat untuk membantu hewan-hewan itu menemukan rumah yang layak.

"Saya ingin membela hewan-hewan liar ini, untuk menarik perhatian pada fakta bahwa hampir tidak ada pilihan akomodasi untuk mereka begitu mereka bersenang-senang. Tidak ada yang mengambil hewan seperti itu," paparnya.

Polisi setempat memulai penyelidikan untuk menentukan siapa lagi yang hadir di pemotretan dan tindakan pencegahan keamanan apa yang diterapkan.

Seorang juru bicara kepolisian mengatakan: "Sejauh ini, belum ada alasan, dari perspektif struktural atau veteriner, untuk mengambil tindakan terhadap panti untuk pertunjukan hewan."

Meskipun memiliki pengalaman 20 tahun dan memegang lisensi hukum untuk memelihara hewan, Stache dikeluarkan perintah hukum keamanan oleh otoritas distrik, yang menurutnya dia dilarang untuk membiarkan pihak ketiga yang tidak berwenang masuk ke dalam fasilitas panti.

Aktivis hak-hak satwa Pro Wildlife, Katharina Lameter, 29, mendesak para pejabat untuk segera memberikan macan tutul itu ke pusat penyelamatan khusus.

Investigasi kasus ini masih berlanjut.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2553 seconds (10.101#12.26)