Senator Republik: Amerika Serikat Akan Kembali ke Afghanistan

Selasa, 07 September 2021 - 22:25 WIB
loading...
Senator Republik: Amerika Serikat Akan Kembali ke Afghanistan
Senator Partai Republik AS meyakini negaranya akan kembali ke Afghanistan. Foto/Ilustrasi/Sindonews
A A A
WASHINGTON - Amerika Serikat akan kembali ke Afghanistan meskipun baru-baru ini kehadiran militer Amerika di negara itu yang hampir dua dekade dinyatakan berakhir. Itu dikarenakanbentrokan yang membayangi antara Taliban dan kelompok-kelompok ekstremis seperti Negara Islam (ISIS) akan memerlukan aksi militer Amerika di negara itu.

Hal itu diungkapkan senator dari Partai Republik, Lindsey O. Graham, dalam sebuah wawancara dengan BBC.

"Kami akan kembali ke Afghanistan," kata Graham. "Kami harus melakukannya, karena ancamannya akan sangat besar," sambungnya seperti dikutip dari The Washington Post, Selasa (7/9/2021).

Dia mengatakan bahwa Afghanistan akan menjadi kuali bagi perilaku Islam radikal, memberi Amerika Serikat hanya dua pilihan.

“Anda dapat mengatakan bahwa itu bukan lagi masalah saya atau pukul mereka sebelum mereka memukul Anda,” tegasnya.

Graham, sekutu setia mantan Presiden Donald Trump, memuji tindakan mantan presiden Republik itu di Afghanistan dan di Timur Tengah dalam wawancara yang sama, setelah sebelumnya menyerukan pemakzulan Biden atas penarikan tersebut.

Graham telah mengunjungi Afghanistan beberapa kali, termasuk dengan Biden pada 2009, lebih dari satu dekade sebelumnya.

“Taliban tidak direformasi, mereka bukan orang baru,” kata Graham.

"Mereka akan memberikan tempat yang aman bagi al-Qaeda yang memiliki ambisi untuk mengusir kita dari Timur Tengah, dan menyerang kita karena cara hidup kita," ucapnya.

Dia juga membandingkan konflik Afghanistan dengan pertempuran yang sedang berlangsung di Suriah dan Irak, yang terus menarik pasukan Amerika, sebagian besar karena kehadiran ISIS .

Cabang ISIS Afghanistan dianggap saingan yang lebih ekstrim dari Taliban oleh para ahli regional, yang mengatakan Taliban dapat mencoba membasmi kelompok itu, meskipun yang lain tetap skeptis.

Baca juga: Pasukan Khusus Taliban Tangkap Milisi ISIS, Ditutup Matanya dan Dibawa dengan Jip

Graham telah lama mengadvokasi kampanye agresif melawan ISIS. Tapi jajak pendapat publik menunjukkan bahwa publik Amerika memiliki sedikit keinginan untuk memperpanjang konflik.

Sebuah jajak pendapat Washington Post-ABC News pekan lalu menemukan bahwa warga Amerika sangat mendukung keputusan Presiden Biden untuk mengakhiri perang di Afghanistan, meskipun mereka tidak menyetujui bagaimana dia mengeksekusi penarikan pasukan AS. Terakhir kali mayoritas dalam jajak pendapat Post-ABC News mengatakan perang itu layak diperjuangkan adalah pada akhir 2009, dan kemudian hanya 52 persen mayoritas yang mengatakan demikian, dengan Partai Republik sangat mendukung daripada Partai Demokrat atau independen untuk mengatakan perang, yang dimulai di bawah Presiden Republik George W. Bush, sepadan dengan biayanya.

Kritik terhadap penarikan itu, termasuk beberapa dari politisi terkemuka Partai Demokrat, mengatakan bahwa pemerintahan Biden gagal mempersiapkan diri secara memadai. Gambar-gambar kekacauan di luar bandara utama Kabul menjadi berita utama global ketika Amerika Serikat bergegas mengevakuasi pasukan dan warganya.

Pada hari Selasa, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan pada konferensi pers di Doha bahwa hampir 100 warga AS masih berada di Afghanistan, termasuk warga negara ganda.

Baca juga: Ratusan Pengungsi Afghanistan di Basis Militer AS di Jerman Ditandai Merah

Blinken mengatakan AS akan mempertahankan kemampuan kontraterorisme yang kuat di kawasan itu. Itu dikatakannya setelah Negara Islam (IS, dulu ISIS) mengklaim bertanggung jawab atas bom bunuh diri di luar bandara Kabul, yang menewaskan 13 anggota militer AS dan lebih dari 170 warga sipil Afghanistan yang mati mati-matian mencoba melarikan diri dari negara itu.

AS membalasnya serangan pesawat tak berawak di Kabul, yang menurut Ketua Kepala Staf Gabungan AS Jenderal Mark A. Milley kepada wartawan menargetkan ancaman "segera" yang ditimbulkan oleh cabang ISIS di Afghanistan. Sepuluh warga sipil Afghanistan di lingkungan barat laut Kabul - delapan di antaranya anak-anak berusia 18 tahun ke bawah - tewas dalam serangan itu, kata anggota keluarga kepada The Washington Post.

Baca juga: AS Bohong, Rudalnya Tewaskan 10 Orang Sekeluarga Kabul, Bukan Bomber ISIS-K
(ian)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2381 seconds (10.177#12.26)