Rusia Bikin Versi Baru 'Pesawat Kiamat', Penyelamat Putin dari Perang Nuklir Habis-habisan

loading...
Rusia Bikin Versi Baru Pesawat Kiamat, Penyelamat Putin dari Perang Nuklir Habis-habisan
Ilyushin Il-80, yang dijuluki sebagai pesawat kiamat saat berada di Moskow, Rusia. Foto/REUTERS/Artyom Anikeev
MOSKOW - Rusia telah mulai mengerjakan versi baru dari "pesawat kiamat" era soviet yang terkenal. Pesawat ini dirancang untuk menampung para pemimpin negara terutama Presiden Vladimir Putin dan menjauhkan mereka dari bahaya jika terjadi perang nuklir habis-habisan di darat.

Proyek Moskow ini diungkap kantor berita RIA Novosti, Selasa (27/7/2021),yang mengutip sumber di industri industri militer setempat. Sumber tersebut mengungkapkan bahwa pesawat baru akan didasarkan pada Il-96-400M berbadan lebar, yang dibuat oleh produsen pesawat Ilyushin.

Baca juga: Rudal Buatan Iran Serang Israel, tapi Meleset dan Hantam Yordania

Pemerintah Rusia, lanjut laporan itu, akan menerima dua pesawat.



Selain menjaga keamanan petinggi negara, "pesawat kiamat" juga bertindak sebagai pos komando jarak jauh, memungkinkan pimpinan untuk mengirim perintah dari langit. Pesawat baru itu pada akhirnya akan menggantikan "pesawat kiamat" Ilyushin Il-80 yang ada.

Dengan teknologi terbaru, pesawat yang baru dibangun akan memiliki jangkauan yang lebih jauh, memiliki kemampuan untuk mengisi bahan bakar di udara dan bahkan dapat berkomunikasi dengan kapal selam dalam radius 6.000 km.

Saat ini, Pasukan Dirgantara Rusia memiliki empat pos komando udara Il-80. Dibuat awalnya selama periode Soviet, pesawat didasarkan pada pesawat penumpang Il-86, diterbangkan selama bertahun-tahun oleh orang-orang seperti Aeroflot.

Baca juga: Penembak Jitu Iran Raih Medali Emas Olimpiade, Media Israel Menyebutnya Teroris

Namun, terlepas dari kerahasiaan yang menyelimuti pesawat dengan keamanan tinggi, salah satunya dirampok tahun lalu. Dua penyerang tak dikenal mencuri 39 unit peralatan elektronik dan 5 papan stasiun radio yang dipasang di pesawat saat sedang menjalani pekerjaan modernisasi yang dijadwalkan, di Taganrog, di selatan negara itu.

Namun, menurut perusahaan milik negara; United Aircraft Corporation (UAC), tidak ada peralatan penting untuk keperluan pesawat yang dicuri.



Sebuah pesawat dengan fungsi serupa juga ada di Amerika Serikat, yang disebut Boeing E-4 Advanced Airborne Command Post. Pesawat ini dirancang untuk menjadi pos komando bergerak yang dapat bertahan untuk presiden dan pejabat senior lainnya dari struktur komando.
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top