Saudi Gelar Simposium Upaya Pastikan Keselamatan Jamaah Haji Saat Pandemi

loading...
Saudi Gelar Simposium Upaya Pastikan Keselamatan Jamaah Haji Saat Pandemi
Simposium ini digelar untuk menyoroti upaya Saudi dalam melayani pengunjung Dua Masjid Suci dan jemaah haji selama pandemi Covid-19. Foto/REUTERS
MAKKAH - Gubernur Wilayah Madinah, Pangeran Faisal bin Salman bin Abdulaziz, meresmikan simposium "Upaya Arab Saudi Melayani Jamaah, Pengunjung Dua Masjid Suci selama Pandemi Covid-19". Simposium ini digelar untuk menyoroti upaya Saudi dalam melayani pengunjung Dua Masjid Suci dan jemaah haji selama pandemi Covid-19.

Dia mengatakan, Saudi telah membuktikan pendekatan profesionalnya dalam menangani pandemi, melalui upaya bersama semua lembaga pemerintah, sipil dan amal, dalam sistem kerja yang terkoordinasi dan berkelanjutan, yang telah mencapai hasil yang sangat positif dalam membatasi penyebaran dan mengendalikan virus.

Faisal menuturkan bahwa mengingat berlanjutnya pandemi dan risiko penyebaran infeksi selama pertemuan massal, dan dengan apa yang dunia saksikan tentang adanya varian baru dari virus ini, Saudi ingin agar haji diadakan di lingkungan yang terorganisir dan dalam jumlah terbatas untuk memastikan keselamatan manusia, dan pelaksanaan ritual dalam suasana yang aman.

Mufti Besar Saudi dan Ketua Dewan Cendekiawan Senior dan Presiden Umum Penelitian Ilmiah dan Ifta, Sheikh Abdulaziz bin Abdullah Al-Sheikh menyampaikan bahwa kepemimpinanSaudi menganggap pelayanan jamaah haji sebagai suatu kehormatan dan kebanggaan bagi mereka. Saudi juga menganggapnya sebagai kewajiban mereka terhadap umat Muslim.



Sheikh Abdulaziz menjelaskan bahwa Saudi telah menempatkan keselamatan jemaah haji di garis depan keprihatinannya, berdasarkan keinginannya untuk mencapai kepentingan umat Islam, melestarikan segala sesuatu yang bermanfaat bagi mereka dan memastikan keselamatan, dan menjauhkan segala sesuatu yang merugikan mereka.

Dia juga mengatakan upaya tersebut juga mencakup pengorganisasian jemaah dan membantu mereka menjaga jarak sosial saat melakukan ritual, berpindah antar tempat suci, melengkapi rumah sakit terpadu, dan mengalokasikan staf medis khusus untuk menemani para jemaah.

"Menindaklanjuti kondisi kesehatan mereka dan memberi mereka bantuan pada saat dibutuhkan dan dibutuhkan, selain menyediakan rumah sakit lapangan dan klinik keliling di tempat-tempat suci dan di Mekah dan Madinah," ucapnya, seperti dilansir alriyadhdaily pada Rabu (14/7/2021).

Sementara itu, Pejabat Menteri MediaMajid bin Abdullah Al-Qasabi menyampaikan bahwa musim haji tahun ini dan untuk tahun kedua menyaksikan keadaan luar biasa yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Ini, jelasnya, mencerminkan ketajaman konstan Saudi untuk memungkinkan jamaah dan pengunjung Dua Masjid Suci untuk melakukan ritual haji, dan umrah dengan damai dan aman sesuai dengan kontrol dan standar kesehatan, keamanan dan peraturan yang memastikan pemeliharaan kesehatan mereka. Baca juga: Musim Haji Tahun Ini Cuaca Sangat Panas, Diwarnai Hujan dan Badai Pasir
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top