Ini Alasan UU Senjata Api yang Lebih Ketat di AS Sulit Terwujud

Minggu, 06 Juni 2021 - 01:00 WIB
loading...
Ini Alasan UU Senjata Api yang Lebih Ketat di AS Sulit Terwujud
Ilustrasi
A A A
WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden mengumumkan langkah-langkah terbatas untuk mengatasi kekerasan senjata di AS. Tetapi, langkah-langkah yang lebih ambisius akan lebih sulit untuk dilakukan, meskipun ada dukungan publik yang luas.

Melansir Japan Today, hak senjata adalah salah satu masalah paling memecah belah dalam politik Amerika. Pendukung melihat senjata api sebagai alat penting untuk pertahanan diri, menembak, dan berburu sasaran, serta simbol kuat hak individu. Sementara kritikus mengatakan, pendekatan permisif Amerika menyebabkan puluhan ribu kematian setiap tahun.

Baca: Biden Serukan Kongres Hentikan 'Epidemi' Penembakan Massal di AS

Menurut Small Arms Survey, seperti dilansir Japan Today, sebuah kelompok penelitian yang berbasis di Jenewa, dengan sekitar 121 senjata api yang beredar untuk setiap 100 penduduk, AS sejauh ini merupakan masyarakat yang paling bersenjata di dunia,

Namun, kepemilikan senjata menjadi kurang umum di seluruh negeri. Menurut lembaga think tank RAND Corp, satu dari tiga rumah tangga AS memiliki senjata api pada tahun 2016. Kepemilikan sangat bervariasi di setiap negara bagian, 66% rumah tangga di Montana memiliki senjata api, dibandingkan dengan hanya 8% di New Jersey.

Amandemen Kedua Konstitusi AS mengabadikan "hak untuk memiliki senjata", yang telah ditafsirkan oleh Mahkamah Agung untuk memungkinkan individu menyimpan pistol di rumah untuk membela diri. Pengadilan yang cenderung konservatif mungkin segera memutuskan apakah pemilik senjata dapat membawa senjata ke luar rumah.

Baca: Konser di AS Ditembaki Tanpa Pandang Bulu, 2 Tewas, 20 Luka

Pemerintah federal mengharuskan sebagian besar pembeli senjata untuk menyelesaikan pemeriksaan latar belakang kriminal dan secara ketat mengatur kepemilikan senapan mesin, yang sepenuhnya otomatis, dan peredam suara.

Sebagian besar undang-undang senjata lainnya ditetapkan di tingkat negara bagian, dengan kebijakan yang sangat bervariasi. Banyak negara bagian yang didominasi Partai Demokrat telah memperketat undang-undang mereka dalam beberapa tahun terakhir.

Penembakan massal profil tinggi telah meningkatkan tekanan publik untuk memperketat peraturan. Sebagian besar orang Amerika mendukung undang-undang senjata yang lebih ketat, menurut jajak pendapat Reuters / Ipsos, tetapi Washington tidak berbuat banyak untuk mengatasi masalah tersebut dalam beberapa tahun terakhir.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1584 seconds (10.101#12.26)