Israel dan Hamas Berlomba Mengeklaim Kemenangan Perang Gaza

loading...
Israel dan Hamas Berlomba Mengeklaim Kemenangan Perang Gaza
Area permukiman di Gaza, Palestina, dibombardir jet tempur Israel, 14 Mei 2021. Foto/REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa
GAZA - Israel dan Hamas tahu bahwa perang Gaza keempat, seperti tiga perang sebelumnya, akan sama tidak meyakinkannya dengan menghancurkan 2 juta warga Palestina di wilayah miskin itu.

Tetapi dalam beberapa hari atau minggu sebelum gencatan senjata yang tak terhindarkan, masing-masing akan bertujuan untuk sesuatu yang disebutnya sebagai sebuah kemenangan.

Bagi Israel, itu mungkin berarti membunuh seorang komandan tertinggi Hamas, atau menghancurkan cukup banyak terowongan, peluncur roket, dan infrastruktur lain untuk mengatakannya "memotong rumput"—frasa yang banyak digunakan oleh Israel untuk menggambarkan penindasan sementara terhadap militan sebelum konfrontasi berikutnya.

Baca juga: Brigade Al-Qassam Klaim Merudal Stasiun Iron Dome dan Pangkalan Udara Israel

Bagi Hamas, hadiah terbesar adalah menangkap tentara Israel yang nantinya bisa ditukar dengan orang-orang Palestina yang dipenjara. Yang kedua adalah mencetak beberapa serangan roket jarak jauh di kota-kota Israel untuk menunjukkan kehebatan militer organisasi Palestina dalam menghadapi musuh yang jauh lebih kuat.



Tentu saja, pembunuhan petinggi Hamas atau penangkapan seorang tentara Israel akan memicu eskalasi besar-besaran, kemungkinan besar mengakibatkan kematian sejumlah besar warga sipil Gaza.

Tetapi tidak ada pihak yang berasumsi bahwa mereka dapat menggunakan sarana militer untuk mengamankan tujuan yang lebih besar. Keduanya mengharapkan resolusi akhir yang sama—gencatan senjata informal yang ditengahi secara internasional seperti yang mengakhiri perang Hamas-Israel pada 2009, 2012, dan 2014.

Untuk menggulingkan Hamas, Israel perlu menduduki kembali Gaza dalam operasi yang berkepanjangan dan berdarah yang akan memicu kecaman internasional. Bahkan tidak ada orang Israel yang paling hawkish yang menyarankan hal itu. Dengan cara yang sama, Hamas tidak memiliki harapan untuk mencabut blokade Israel-Mesir yang diberlakukan di Gaza ketika merebut kekuasaan dari pasukan Palestina yang bersaing pada tahun 2007.

Roket-roket yang ditembakkan Hamas ke Israel telah membawa gelombang serangan udara Israel, dan sekitar seperempat proyektil Hamas gagal meluncur atau mendarat di Gaza.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top