Tragedi KRI Nanggala-402 Ungkap Realitas Menyakitkan dari Operasi Penyelamatan Internasional

loading...
Tragedi KRI Nanggala-402 Ungkap Realitas Menyakitkan dari Operasi Penyelamatan Internasional
KRI Nanggala-402
SINGAPURA - Kapal selam terus menangkap imajinasi perencana Angkatan Laut dan masyarakat umum. Mereka dipandang sebagai pengganda kekuatan, terutama untuk militer yang lebih lemah, yang berfungsi sebagai lawan asimetris untuk musuh yang lebih kuat.

The "Silent Service", demikian julukan pasukan kapal selam, dianggap elit dari Angkatan Laut mana pun, yang merupakan pencegah masa damai yang signifikan dan kemampuan tempur. Selama beberapa dekade, ketika Asia Tenggara memulai serentetan proliferasi kapal selam, telah ada peringatan tentang potensi kemungkinan insiden.

Baca: Panglima TNI: Tenggelamnya KRI Nanggala-402 Kehilangan bagi Kita Semua



Sebelum insiden KRI Nanggala-402 , kecelakaan kapal selam terbaru terjadi pada bulan Februari di Asia Timur Laut, ketika kapal selam Jepang Soryu menggores lambung kapal komersial di Samudra Pasifik, saat muncul ke permukaan di Shikoku.

Kebetulan, saat kapal selam mengalami kerusakan, termasuk pemadaman komunikasi, dan tiga anggota awak terluka, kapal itu kembali dengan selamat ke pangkalan.

Kapal selam Indonesia KRI Nanggala tidak seberuntung itu. Insiden KRI Nanggala-402 adalah kecelakaan kapal selam pertama di Asia Tenggara.

Baca: KSAL: Kehadiran Presiden Jadi Semangat bagi Keluarga KRI Nanggala 402

Menurut Collin Koh, peneliti di Institute of Defense and Strategic Studies, unit konstituen dari S Rajaratnam School of International Studies, bagi Indonesia, tanggapan mereka cepat dan tegas. Menyadari keterbatasan sumber dayanya, militer Indonesia segera mencari bantuan asing melalui saluran International Submarine Escape and Rescue Liaison Office (ISMERLO).

Ini meminta pengaturan antara Angkatan Laut Republik Singapura dan Angkatan Laut Indonesia Mengenai Dukungan dan Kerja Sama Penyelamatan Kapal Selam yang ditandatangani pada tahun 2012.

"Pihak berwenang Indonesia sepenuhnya memahami prioritas utama untuk segera menemukan kapal selam yang hilang dan melakukan upaya penyelamatan bagi para penyintas di dalamnya," jelasnya.



Baca: Pasca-KRI Nanggala Tenggelam, PKS Desak Pemerintah Modernisasi Alutsista

"Ini sangat kontras dengan reaksi awal Moskow. Ketika kapal selam Rusia Kursk hilang pada Agustus 2000, Rusia menentang bantuan asing dengan alasan keamanan nasional sampai terlambat untuk melakukan penyelamatan yang berarti bagi para penyintas yang terperangkap," ujarnya.

"Tanggapan internasional atas permintaan bantuan Jakarta juga datang secepatnya - dengan Australia, India, Malaysia, dan Amerika Serikat di antara pemerintah asing yang mengirimkan aset," sambungnya, seperti dilansir Channel News Asia.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top