Rusia Tuding Barat Pasok Senjata ke Ukraina

loading...
Rusia Tuding Barat Pasok Senjata ke Ukraina
Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova. Foto/Asbarez
MOSKOW - Rusia telah memberi tahu para pendukung Ukraina di Barat untuk berhenti menyediakan senjata bagi negara yang bermasalah itu dan sebaliknya mencoba meredakan situasi di Donbass. Kementerian Luar Negeri Rusia menambahkan bahwa pejabat Rusia tidak mempercayai "kewarasan" Kiev.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, menunjuk pada kematian ribuan warga sipil di wilayah tersebut, mengatakan bahwa Kiev tidak dihukum atas dugaan pembunuhan, yang katanya diabaikan oleh komunitas internasional.

"Seolah-olah sama sekali tidak terlihat," ujarnya seperti dikutip dari Russia Today, Sabtu (17/4/2021).

Konflik Donbass telah berlangsung sejak 2014 di timur Ukraina. Republik yang dideklarasikan sendiri di wilayah Donetsk dan Lugansk saat ini menguasai sebagian besar tanah dan menganggap diri mereka independen dari Kiev. Sementara Rusia tidak mengakui wilayah yang memisahkan diri ini, Ukraina menuduh Kremlin mendukung mereka.

Pada September 2014, para pemimpin pemberontak menandatangani kesepakatan damai dengan Ukraina, yang dikenal sebagai Protokol Minsk. Dalam beberapa pekan terakhir, Kiev menyarankan agar perjanjian ini diabaikan, dihapus, atau diganti.



Baca juga: Ukraina Ketar-ketir dengan 110.000 Tentara dan Senjata Nuklir Rusia

"Ini jelas karena intervensi dari penangan Barat," kata Zakharova, menambahkan bahwa Ukraina sedang dipengaruhi untuk mengabaikan kesepakatan Minsk.

"Tapi ini dilakukan dengan sia-sia: skenario pengamanan paksa Donbass, dan terlebih lagi perebutan Crimea, tidak dapat direalisasikan; itu hanya bunuh diri," imbuhnya.

Dalam beberapa pekan terakhir, dengan ketegangan yang meningkat atas pembangunan militer di kedua sisi perbatasan Rusia-Ukraina, kekhawatiran telah muncul atas konflik yang berpotensi menjadi lebih keras. Beberapa liputan pers secara khusus menyarankan kemungkinan bahwa perang sudah dekat.

Menurut Zakharova, itu adalah kampanye politik dari agresi informasi.



Alih-alih memohon ke Kiev untuk tenang, Zakharova mencari mitra mereka di Barat, mendesak mereka untuk menjaga situasi terkendali dan menyarankan agar mereka berhenti menyalurkan senjata dan amunisi ke negara itu.

Baca juga: Diplomat Kiev: Tidak Gabung NATO, Ukraina Mungkin Harus Membuat Nuklir

"Kami tidak mengandalkan kewarasan mereka yang berkuasa di Kiev, karena mereka telah menipu harapan orang-orang yang percaya bahwa mereka damai," ujarnya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top