Serangan Udara Prancis Hantam Pesta Pernikahan di Mali, 19 Warga Sipil Tewas

loading...
Serangan Udara Prancis Hantam Pesta Pernikahan di Mali, 19 Warga Sipil Tewas
PBB melaporkan serangan udara yang dilakukan Prancis di Mali pada bulan Januari lalu menghantam sebuah pesta pernikahan, 19 warga sipil tewas. Foto/Ilustrasi
BAMAKO - Serangan udara Prancis pada bulan Januari lalu menewaskan 19 warga sipil dan tiga pria bersenjata di sebuah pernikahan di gurun terpencil di Mali tengah. Demikian pernyataan penyelidik Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), bertentangan dengan pernyataan Prancis bahwa hanya militan Islam yang terkena serangan tersebut.

Divisi hak asasi manusia dari misi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Mali (MINUSMA) mengatakan telah mengunjungi desa Bounti tempat serangan itu terjadi pada 3 Januari lalu. Mereka menganalisis gambar satelit dan mewawancarai lebih dari 400 orang, termasuk setidaknya 115 secara tatap muka dalam sesi individu.

"MINUSMA dapat mengkonfirmasi bahwa perayaan pernikahan mempertemukan sekitar 100 warga sipil di lokasi serangan," bunyi laporan itu seperti dikutip dari Reuters, Rabu (31/3/2021).

Dikatakan 19 orang, termasuk 16 warga sipil dan tiga pria bersenjata yang menghadiri pernikahan, tewas seketika dalam serangan udara itu, sementara tiga warga sipil lainnya tewas saat dipindahkan ke perawatan medis.



"Ada lima orang bersenjata di antara mereka (pesta pernikahan), yang diduga anggota Katiba Serma," bunyi laporan MINUSMA, merujuk pada kelompok bersenjata yang berafiliasi dengan al-Qaeda .

Baca juga: Sepuluh Tentara Mali Tewas Setelah Disergap Militan

Kementerian pertahanan Prancis menolak temuan laporan tersebut. Dalam sebuah pernyataan, kementerian mengatakan serangan itu mengikuti "proses penargetan yang kuat" yang mengidentifikasi target sebagai militan.



“Satu-satunya sumber konkret yang menjadi dasar laporan ini adalah kesaksian lokal. Mereka tidak pernah ditranskrip, identitas saksi tidak pernah ditentukan, atau kondisi di mana kesaksian dikumpulkan,” katanya.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top