'Perang Melawan Teror' AS Cakup Hampir Separuh Dunia, Ini Petanya

loading...
Perang Melawan Teror AS Cakup Hampir Separuh Dunia, Ini Petanya
Perang melawan teror AS telah mencakup hampir seluruh dunia dalam tiga tahun. Foto/Ilustrasi
WASHINGTON - Sebuah studi terbaru menunjukkan bahwa operasi kontraterorisme yang dilakukan oleh Amerika Serikat (AS) mencakup hampir setengah negara di dunia selama tiga tahun terakhir. Ini menandai jejak global yang luas hampir dua dekade ke dalam "Perang Melawan Teror" yang diumumkan setelah peristiwa 11 September .

Data tersebut dirilis oleh proyek Costs of War di Institut Hubungan Internasional dan Masyarakat Watson di Brown University. Para peneliti menemukan bahwa AS melakukan operasi kontraterorisme di sekitar 85 negara dari 2018 hingga 2020.

Menurut peneliti senior Stephanie Savell, yang menulis laporan tersebut, operasi kontraterorisme AS semakin meluas dalam beberapa tahun terakhir.



"Perang AS pasca-9/11 kini terjadi di lebih banyak tempat daripada yang disadari kebanyakan orang Amerika — setidaknya 85 negara. Itu berarti lebih dari 43% negara di dunia," ujarnya seperti dikutip dari Newsweek, Jumat (26/2/2021).



Operasi yang dirinci dalam makalah terbaru dipecah menjadi empat kategori besar menurut negara: Pelatihan Kontraterorisme (79), Latihan Militer AS (41), Pasukan AS dalam Pertempuran atau Potensi Pertempuran Melalui Pengganti (12) dan Serangan Udara & Drone (7).

Negara yang dibom oleh pesawat atau drone AS selama tiga tahun terakhir adalah Afghanistan, Irak, Libya, Pakistan, Somalia, Suriah, dan Yaman. Semua negara ini, kecuali Pakistan, juga memiliki tentara AS.

Baca juga: AS pada Iran: Kami akan Menunggu, Tapi Kesabaran ada Batasnya

Pasukan militer AS terlibat langsung dalam operasi tempur termasuk di Afghanistan, Irak, Kenya, Mali, Nigeria, Somalia, Suriah dan Yaman, sementara lainnya di mana Pasukan Operasi Khusus AS memiliki otoritas "Bagian 127e" untuk memimpin operasi adalah Kamerun, Libya, Niger dan Tunisia.

Newsweek sendiri baru-baru ini merinci sejauh mana kehadiran militer AS di 29 lokasi di 15 negara di Afrika, yang semuanya termasuk dalam laporan Biaya Perang.



'Perang Melawan Teror' AS Cakup Hampir Separuh Dunia, Ini Petanya


Sementara jumlah terbesar pasukan AS di luar negeri ditempatkan di kawasan Asia-Pasifik, di mana persaingan geopolitik dengan China telah mulai menutupi masalah keamanan nasional AS lainnya seperti kontraterorisme. Kelompok terbesar berikutnya dapat ditemukan di Timur Tengah, di mana AS telah mengobarkan perang terhadap kelompok militan Negara Islam (ISIS) dan al-Qaeda .

Baca juga: Lakukan Pemenggalan Lagi di Suriah, ISIS Dikhawatirkan Bangkit Kembali
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top