Kondisi Paru-paru Penderita Covid-19 Bisa Lebih Buruk dari Perokok Berat

loading...
Kondisi Paru-paru Penderita Covid-19 Bisa Lebih Buruk dari Perokok Berat
Ilustrasi
WASHINGTON - Dikenal sebagai penyakit pernapasan, Covid-19 yang terutama mempengaruhi paru-paru dengan bersentuhan dengan selaput lendir yang melapisi hidung, mulut, dan mata, virus corona menyebabkan berbagai macam masalah pernapasan jangka panjang. Seberapa buruk? Tergantung pada usia orang dan kesehatan seseorang.

Seorang asisten profesor di Texas Tech University Health Sciences Center, Brittany Bankhead-Kendall, baru-baru ini membandingkan gambar sinar-X dari paru-paru orang sehat, perokok, dan orang yang terinfeksi Covid-19.

Baca: Latihan Pernapasan untuk Penyintas Covid-19

Paru-paru yang sehat terbukti sebagian besar bersih, paru-paru perokok dengan jelas menunjukkan garis-garis putih yang menunjukkan jaringan parut dan hidung tersumbat, dan paru-paru pasca-Covid hampir seluruhnya dipenuhi dengan bekas luka putih.



Dia mengatakan bahwa paru-paru pasca-covid terlihat lebih buruk daripada jenis paru-paru perokok berat yang pernah dia lihat.

Baca: Studi: Pneumotoraks Muncul sebagai Komplikasi Baru COVID-19

“Semua orang begitu khawatir tentang kematian dan itu mengerikan dan itu mengerikan. Tapi kawan, dan semua yang selamat dan orang-orang yang dites positif ini, itu akan menjadi masalah," katanya, seperti dilansir Sputnik.



"Jarang ada sinar-X dari pasien Covid-19 yang tidak menunjukkan kerusakan parah pada paru-paru," sambungnya.

Baca: Pasien COVID-19 yang Dirawat Menderita Kerusakan Paru 3 Bulan Setelah Pemulihan

Bankhead-Kendall juga menunjukkan bahwa sangat penting untuk tetap berhubungan dengan dokter perawatan primer jika pasien mengalami sesak napas setelah sembuh dari Covid-19.

“Tidak ada implikasi jangka panjang dari vaksin yang bisa seburuk implikasi jangka panjang Covid-19," tukasnya.
(esn)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top