Tanpa Bukti, Mike Pompeo Tuding Iran Jadi Pangkalan Baru Al-Qaeda

loading...
Tanpa Bukti, Mike Pompeo Tuding Iran Jadi Pangkalan Baru Al-Qaeda
Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, tanpa bukti, menuding Iran jadi pangkalan baru al-Qaeda. Foto/The Guardian
WASHINGTON - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS), Mike Pompeo , menuduh tanpa bukti jika para pemimpin al-Qaeda telah mendirikan "pangkalan baru" di Iran . Berpidato dalam sebuah konferensi pers di Washington, Pompeo mengatakan bahwa Iran adalah "Afghanistan baru."

"Tidak seperti di Afghanistan, ketika al-Qaida bersembunyi di pegunungan, al-Qaida hari ini beroperasi di bawah cangkang keras perlindungan dari rezim Iran," ujar Pompeo seperti dilansir dari The Guardian, Rabu (13/1/2021).

Dalam kesempatan itu, Pompeo juga mengkonfirmasi laporan bahwa seorang tokoh senior al-Qaeda, Abu Mohammed al-Masri, dibunuh Agustus lalu di Teheran. Menurut Pompeo, al-Masri menggunakan identitas palsu selama berada di Negeri Mullah itu.





Masri, yang dituduh membantu dalang pemboman tahun 1998 di dua kedutaan besar AS di Afrika, dilaporkan telah ditembak di dalam mobilnya bersama putrinya, Miriam, janda putra Osama bin Laden, Hamza. Pernyataan Pompeo adalah pernyataan resmi pertama yang mendukung klaim tersebut.(Baca juga: Israel Ternyata Lakukan Operasi Senyap di Iran, Tewaskan Orang Nomor 2 al-Qaeda )

Menteri Luar Negeri Iran segera menepis tuduhan itu sebagai "kebohongan yang menghasut untuk berperang", menunjuk pada hubungan dekat pemerintah Trump dengan Arab Saudi, negara asal dari sebagian besar teroris 11/9.

"Tidak ada yang bakal tertipu," tweet Mohammad Javad Zarif. “Semua teroris 11/9 datang dari tujuan favorit @SecPompeo (Timur Tengah),” tambahnya. “TIDAK ADA (yang) dari Iran,” tegasnya.



Menanggapi tuduhan terbaru Pompeo, penasihat presiden AS terpilih Joe Biden percaya bahwa pemerintahan Trump berusaha mempersulit pemerintahan berikutnya untuk berhubungan dan bergabung kembali ke dalam kesepakatan nuklir Iran. Donald Trump menarik AS dari perjanjian tersebut pada tahun 2018 dan sejak itu berusaha untuk menghancurkannya sama sekali dengan menjatuhkan sanksi baru.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top