Ketika 'Yesus Kulit Hitam' Lahir di Hutan Amazon yang Terbakar Parah

Senin, 14 Desember 2020 - 09:02 WIB
loading...
Ketika Yesus Kulit Hitam Lahir di Hutan Amazon yang Terbakar Parah
Kebakaran hutan Amazon di wilayah Brazil. Foto/REUTERS
A A A
BRASILIA - Yesus diyakini umat Kristen lahir di sebuah palungan di Betlehem. Namun, gereja di Brazil akan membuat kelahiran bayi Yesus berkulit hitam secara simbolis di hutan hujan Amazon yang terbakar parah pada Natal tahun ini.

Acara Natal yang sarat kritik atas kondisi hutan Amazon dan rasisme ini akan memperagakan "bayi Yesus" dilahirkan oleh seorang perawan berkulit hitam dengan orang-orang pribumi melihatnya. (Baca: Penembakan Hebohkan Pertunjukan Kidung Natal di Gereja AS )

Kegiatan untuk kelahiran Yesus secara simbolis tersebut sudah menarik perhatian di alun-alun Gloria Rio de Janeiro, di mana Church of the Sacred Heart (Gereja Hati Kudus) di dekatnya memiliki sejarah dalam menggunakan pajangan Natal tahunannya untuk mengatasi masalah-masalah kontemporer.

Ada banyak pilihan pada tahun 2020, tetapi gereja memilih dua topik yang menjadi sangat relevan di Brazil sejak Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro menjabat tahun lalu; rasisme dan penggundulan hutan yang merajalela di Amazon.

“Adegan Natal ini dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa orang yang membakar alam, orang yang menyerang saudara laki-laki dan perempuan mereka karena warna kulit mereka berbeda, tidak memiliki Tuhan di dalam hati mereka,” kata juru bicara gereja Mauricio Rodrigues dos Santos, 63, seperti dikutip AFP, Senin (14/12/2020).

Gereja telah membuat pesan-pesan kritis selama satu dekade terakhir dengan memanfaatkan lokasi utama di dekat alun-alun Gloria, perhentian metro yang sibuk di depan markas besar Keuskupan Agung Rio. (Baca juga: Pria Ini Naik ke Sayap Pesawat saat Penerbangan Siap Lepas Landas )

Dua tahun lalu, gereja menggambarkan Perawan Suci Maria yang telanjang dada menyusui bayinya, setelah serangkaian insiden di mana pihak berwenang menghentikan Ibu menyusui di depan umum.

Tahun sebelumnya, para pengacau menghancurkan tempat kelahiran Yesus di gereja, yang menggambarkan perjuangan melawan korupsi.

Tahun lalu, pendeta Wanderson Guedes, yang juga seniman di balik instalasi tersebut, memutuskan untuk tidak melakukan adegan kelahiran Yesus di hutan Amazon setelah menerima ancaman.

Namun, gereja—yang membangun adegan itu sendiri menggunakan tenaga sukarela dan sumbangan anggota—memutuskan untuk terus maju tahun ini, dan menambahkan pesan anti-rasisme, juga.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1650 seconds (10.101#12.26)