Pertahankan Aliansi Kunci, PM Malaysia Bahas Perombakan Kabinet

loading...
Pertahankan Aliansi Kunci, PM Malaysia Bahas Perombakan Kabinet
Perdana Menteri (PM) Malaysia Muhyiddin Yassin. Foto/REUTERS
A+ A-
KUALA LUMPUR - Perdana Menteri (PM) Malaysia Muhyiddin Yassin sedang membahas kemungkinan perombakan kabinet untuk mempertahankan aliansi kunci yang mengancam mencabut dukungan pada koalisi berkuasa.

Tiga sumber mengungkapkan rencana itu pada Senin (19/10). Muhyiddin sedang menghadapi tantangan dari pemimpin oposisi Anwar Ibrahim yang akan merebut kursi PM.

Anwar pekan lalu bertemu raja Malaysia untuk membuktikan dia memiliki dukungan mayoritas dari para anggota parlemen, termasuk dari beberapa anggota koalisi berkuasa. Dengan dukungan mayoritas itu, Anwar bertekad membentuk pemerintahan baru.

“PM sejak saat itu melakukan diskusi dengan partai terbesar dalam koalisi berkuasa, Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO) untuk membahas ketentuan baru yang dapat memasukkan lebih banyak posisi dalam kabinetnya dari UMNO,” ungkap beberapa sumber yang dekat dengan pemerintah dan UMNO pada Reuters.



Terobosan dalam pembicaraan itu dapat menghentikan upaya Anwar merebut posisi PM, tetapi juga membuat Muhyiddin bergantung pada mayoritas dua kursi di 222 kursi parlemen. Di sisi lain, Muhyiddin harus tetap bergulat dengan ekonomi yang terpukul virus corona dan lonjakan infeksi baru.

“UMNO sedang bernegosiasi dan itu menunjukkan bahwa mereka tidak siap keluar dari koalisi,” kata salah satu sumber.

Sumber lain dari UMNO mengatakan, partainya ingin lebih banyak wewenang dalam memutuskan hal-hal seperti siapa di antara partai yang diangkat ke kabinet dan portofolio apa yang akan mereka pegang.



Sumber itu meminta untuk tidak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara dengan media. (Baca Juga: Analis: Mahathir Mohamad Sulit Jadi PM Malaysia Ketiga Kalinya)
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top