Tikam China, AS Bakal Jual Tujuh Sistem Senjata Utama ke Taiwan

loading...
Tikam China, AS Bakal Jual Tujuh Sistem Senjata Utama ke Taiwan
Sistem roket High Mobility Artillery Rocket System (HIMARS) saah satu sistem senjata yang ingin dijual AS ke Taiwan. Foto/Bvv.cz
A+ A-
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) berencana untuk menjual sebanyak tujuh sistem senjata utama, termasuk ranjau, rudal jelajah, dan drone, ke Taiwan. Langkah ini diambil di tengah upaya pemerintahan Trump meningkatkan tekanan terhadap China.

Menjual tujuh sistem persenjataan utama sekaligus adalah upaya langka yang dilakukan AS. Tahun-tahun sebelumnya, penjualan peralatan militer AS ke pulau itu dibatasi dan dikalibrasi dengan hati-hati untuk meminimalkan ketegangan dengan Beijing.

Tetapi pemerintahan Trump menjadi lebih agresif dengan China pada tahun 2020 dan penjualan akan mendarat karena hubungan antara Beijing dan Washington berada pada titik terendah dalam beberapa dekade. Tuduhan mata-mata, perang perdagangan yang berkepanjangan, dan perselisihan tentang penyebaran virus Corona baru menjadi pemicunya.(Baca juga: Diusik Jet Tempur China, Presiden Taiwan Sambangi Pangkalan Pertahanan Udara)

Pada saat yang sama, keinginan Taiwan untuk membeli senjata meningkat setelah Presiden Tsai Ing-wen terpilih kembali pada Januari lalu dan telah menjadikan penguatan pertahanan Taiwan sebagai prioritas utama.

Taiwan adalah masalah teritorial paling sensitif di China. Beijing mengatakan itu adalah provinsi China, dan mengecam dukungan pemerintahan Trump untuk pulau itu.



Washington sangat ingin menciptakan penyeimbang militer terhadap pasukan China, membangun upaya yang dikenal di Pentagon sebagai "Benteng Taiwan", karena militer Beijing membuat langkah yang semakin agresif di wilayah tersebut.(Baca juga: Jet-jet Tempur China Usik Taiwan Dua Hari Berturut-turut)

Tiga sumber yang mengetahui hal tersebut mengatakan paket senjata dari Lockheed Martin Co, Boeing dan General Atomics sedang bergerak melalui proses ekspor, dan pemberitahuan kepada Kongres diharapkan akan diberikan dalam beberapa minggu.

Satu sumber industri mengatakan Presiden Donald Trump dijadwalkan akan diberi pengarahan tentang paket minggu ini oleh Menteri Luar Negeri Mike Pompeo. Beberapa kesepakatan telah diminta oleh Taiwan lebih dari setahun yang lalu, tetapi baru sekarang sedang diproses melalui proses persetujuan.

"Tidak ada keseimbangan hari ini. Ini tidak seimbang. Dan saya pikir itu berbahaya," kata seorang pejabat senior AS, mengutip ketegasan China di Selat Taiwan, seperti dikutip dari Reuters, Rabu (16/9/2020).

Gedung Putih di bawah Trump telah melakukan upaya untuk mengekspor senjata ke sekutu AS, mencoba untuk meningkatkan pertahanan mereka, mengurangi ketergantungan pada pasukan AS sambil meningkatkan perusahaan dan pekerjaan AS.



Faktor-faktor lain termasuk anggaran pertahanan Taiwan yang lebih besar, dan munculnya ketakutan di Taiwan bahwa jika Trump kalah, Biden tidak akan bersedia menjual senjata paling canggih AS kepada mereka.

Ketertarikan Taiwan pada senjata dan peralatan AS bukanlah hal baru. Pulau itu memperkuat pertahanannya dalam menghadapi apa yang dilihatnya sebagai tindakan yang semakin mengancam oleh Beijing, seperti latihan angkatan udara dan angkatan laut China di dekat Taiwan.(Baca juga: Taiwan: Militer China Memang Kuat, Tapi Belum Mampu Serang Kami)

Pejabat senior AS mengatakan peningkatan pengeluaran pertahanan Taiwan adalah langkah yang baik, tetapi harus berbuat lebih banyak.

"Taiwan, terus terang, perlu berbuat lebih banyak untuk memastikan bahwa mereka memiliki kemampuan untuk mencegah agresi China," kata pejabat itu.

Menurut sumber di industri pertahanan dan kongres drone yang dapat melakukan pengawasan dan penargetan, ditambah dengan rudal canggih dan pertahanan pesisir yang mencakup ranjau pintar dan kemampuan anti-kapal selam untuk menghalangi invasi laut, telah dibahas di tingkat tertinggi untuk membuat Taiwan lebih sulit diserang, seperti sebuah "landak."

Sistem roket High Mobility Artillery Rocket System (HIMARS) buatan Lockheed Martin, yang pada dasarnya adalah peluncur roket berbasis truk, adalah salah satu senjata yang diinginkan Taiwan, kata orang-orang yang mengetahui negosiasi tersebut. Taiwan juga berusaha untuk membeli rudal anti-tank yang canggih.

Pada awal Agustus, Reuters melaporkan bahwa Washington sedang merundingkan penjualan setidaknya empat drone udara canggihnya yang besar ke Taiwan dengan harga sekitar USD600 juta.

Juga yang didiskusikan adalah rudal anti-kapal Harpoon berbasis darat buatan Boeing untuk berfungsi sebagai pertahanan pantai melawan rudal jelajah.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top