Mozambik Kutuk Eksekusi Wanita Telanjang yang Dituduh Milisi Al-Shabaab

loading...
Mozambik Kutuk Eksekusi Wanita Telanjang yang Dituduh Milisi Al-Shabaab
Mozambik mengutuk eksekusi mengerikan terhadap wanita telanhjang yang dituduh milisi al-Shabaab. Foto/Strait Times
A+ A-
MAPUTO - Militer Mozambik mengutuk eksekusi nyata terhadap seorang wanita telanjang oleh pria yang mengenakan seragam militer yang ditunjukkan dalam rekaman video. Dalam rekaman itu, wanita tersebut dipukuli dengan tongkat sebelum ditembak di punggung saat dia mencoba melarikan diri. Wanita malang itu dituduh sebagai anggota kelompok al-Shabaab.

Tentara Mozambik mengatakan pihaknya menganggap gambar-gambar itu mengejutkan dan mengerikan, dan di atas semua itu terkutuk.

Tentara Mozambik terlibat dalam pertempuran dengan pemberontak di provinsi yang juga merupakan rumah bagi proyek-proyek gas yang sedang dikembangkan oleh perusahaan minyak besar seperti Total.

"FDS (Pasukan Pertahanan dan Keamanan) menegaskan kembali bahwa mereka tidak setuju dengan tindakan biadab yang membuktikan pelanggaran hak asasi manusia," katanya dalam sebuah pernyataan, menyerukan penyelidikan keaslian video tersebut seperti dikutip dari Reuters, Rabu (16/9/2020).

FDS tidak secara khusus menyangkal bahwa pasukan pemerintah bertanggung jawab.

Dalam rekaman yang diedarkan pada hari Senin, kelompok itu menyebut wanita itu sebagai anggota al-Shabaab - istilah lokal untuk kelompok pemberontak Islam yang telah beroperasi di bagian utara negara itu sejak 2017.

Salah satu pria berseragam kemudian memukul kepala dan tubuhnya dengan tongkat sebelum yang lain menembak dan, kata mereka dalam video, membunuhnya di pinggir jalan.

Kejadian mengerikan itu diabadikan di provinsi paling utara Cabo Delgado, di mana tentara berperang melawan pemberontakan Islam. (Baca juga: Dituduh sebagai Milisi al-Shabaab, Wanita Telanjang Dieksekusi Secara Mengerikan)

Reuters dapat memverifikasi lokasi video dengan membandingkan landmark dengan yang terlihat dalam citra satelit yang diambil pada Juni 2020. Ini termasuk tiga pohon berdampingan, tiang di tanah, jalan setapak yang terhubung ke jalan dan dua bangunan putih, satu dengan atap biru.

Meski begitu, Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi tanggal rekaman tersebut, atau siapa pelakunya. Amnesty International mengatakan itu kemungkinan besar telah difilmkan pada 7 September, mengutip sumber.

Setelah peningkatan pemberontakan, yang berujung perebutan kota pelabuhan Mocimboa da Praia pada bulan Agustus, dan tanggapan pasukan keamanan, laporan dan video pemukulan atau pelanggaran militer lainnya menjadi semakin umum.

Amnesty International mengatakan sebagian besar pria, yang menembak wanita itu 36 kali, mengenakan seragam tentara Mozambik lengkap.

Pernyataan itu mengutip sumber militer setempat yang mengatakan mereka membunuhnya karena dia telah merapal mantra pada tentara, dan menolak untuk menunjukkan tempat persembunyian pemberontak.

Pekan lalu, kelompok hak asasi mengatakan telah memverifikasi video yang menunjukkan percobaan pemenggalan kepala, penyiksaan, pemotongan para tersangka pejuang oposisi dan kemungkinan eksekusi di luar hukum.

Pemerintah menepis tuduhan tersebut, dengan mengatakan pemberontak secara teratur menyamar sebagai tentara.(Baca juga: Milisi Al-Shabaab Serang Pangkalan Militer Somalia, 12 Tentara Tewas)

Peneliti Human Rights Watch, Zenaida Machado, menyerukan penyelidikan dan mengatakan tindakan seperti itu, jika dilakukan oleh tentara, menebarkan ketidakpercayaan pada penduduk dan memperkuat pemberontak.

"Orang-orang yang ketakutan seharusnya tidak lari dari pemberontak hanya untuk menemukan diri mereka dalam bahaya dari mereka yang seharusnya menjaga mereka tetap aman," katanya.
(ber)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top