37 Juta Orang Telah Terlantar Akibat 'Perang Melawan Teror' AS

loading...
37 Juta Orang Telah Terlantar Akibat Perang Melawan Teror AS
Setidaknya 37 juta orang telah terlantar akibat perang melawan teror Amerika Serikat (AS). Foto/Wikipedia
A+ A-
WASHINGTON - Setidaknya 37 juta orang, dan mungkin hingga 59 juta, telah terlantar akibat "perang melawan teror" Amerika Serikat (AS) sejak diluncurkan oleh pemerintahan mantan Presiden George W. Bush hampir 20 tahun lalu. Begitu laporan baru dari proyek Cost of War Brown University.

Laporan itu mengatakan bahwa laporan tersebut menawarkan gambaran komprehensif pertama tentang berapa banyak orang yang mengungsi akibat konflik yang dilancarkan AS sebagai bagian dari apa yang disebut "perang melawan teror."

"Perang pasca-9/11 AS telah memaksa sedikitnya 37 juta orang mengungsi di dan dari Afghanistan, Irak, Pakistan, Yaman, Somalia, Filipina, Libya, dan Suriah. Ini melebihi mereka yang mengungsi setiap perang sejak tahun 1900, kecuali Perang Dunia II," kata laporan itu.

"Jutaan lainnya telah terlantar dalam konflik kecil yang melibatkan pasukan AS di Burkina Faso, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Chad, Republik Demokratik Kongo, Mali, Niger, Arab Saudi, dan Tunisia," sambung laporan itu seperti dikutip dari Business Insider, Rabu (9/9/2020).



Sebagai perbandingan, 37 juta hampir setara dengan populasi California yang merupakan negara bagian terpadat di AS.(Baca juga: Kemlu Selidiki Dua WNI Jadi Buron Kasus Terorisme di Filipina)

Laporan itu menambahkan sedikitnya lebih dari 25 juta dari mereka yang telah terlantar telah kembali ke rumah, untuk selanjutnya mengatakan bahwa kembali ke rumah tidak menghapus trauma pengungsian atau berarti bahwa mereka yang terlantar telah kembali ke rumah asalnya atau ke kehidupan yang aman.

"Pemindahan telah menyebabkan kerugian yang tak terhitung bagi individu, keluarga, kota kecil, kota besar, wilayah, dan seluruh negara secara fisik, sosial, emosional, dan ekonomi," kata laporan itu, menekankan bahwa jumlah total pengungsi tidak sepenuhnya menangkap dampak kehilangan rumah seseorang dan banyak lagi.(Baca juga: RI Sesalkan Keputusan AS Veto Resolusi Soal Terorisme)



Laporan tersebut dikeluarkan hanya beberapa hari sebelum peringatan 19 tahun serangan teror 11/9, yang mendorong perubahan besar di seluruh dunia dan terus berdampak pada pendekatan Amerika terhadap urusan luar negeri. Secara keseluruhan, perang melawan teror secara luas dipandang sebagai kegagalan besar yang merugikan AS dalam jumlah uang yang sangat besar dan sumber daya, belum lagi hilangnya nyawa.

Menurut proyek Cost of War, harga pemerintah federal untuk perang melawan teror lebih dari USD6,4 triliun, dan itu menewaskan lebih dari 800.000 orang dalam kekerasan perang langsung.

AS masih memiliki pasukan di Afghanistan, yang diserang pada Oktober 2001, dan pemerintahan Trump terlibat dalam pembicaraan damai yang sedang berlangsung dan lemah dengan Taliban. Para sejarawan umumnya setuju bahwa invasi AS ke Irak pada tahun 2003 memicu kebangkitan ISIS, yang mendorong konflik yang sama sekali baru di Irak dan Suriah, serta serangan teror di seluruh dunia. Sementara itu, meski Osama bin Laden tewas pada 2011, al-Qaeda belum kalah total.
(ber)
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top