Ditembak 4 Rudal Anti-Kapal AS, Kapal Kargo Meledak Berkeping-keping

loading...
Ditembak 4 Rudal Anti-Kapal AS, Kapal Kargo Meledak Berkeping-keping
Kapal kargo amfibi, USS Durham, jadi sasaran tembak rudal anti-kapal RGM-84 Harpoon Amerika Serikat dalam latihan Rim of the Pacific (RIMPAC) Angkatan Laut AS di lepas pantai Hawaii. Foto/Naval News
A+ A-
WASHINGTON - Sebuah kapal kargo amfibi bekas ditembak setidaknya oleh empat rudal anti-kapal RGM-84 Harpoon Amerika Serikat (AS). Kapal kargo yang jadi sasaran tembak dalam "latihan pengenggelaman" atau SINKEX itu meledak berkeping-keping.

Uji tembak misil RGM-84 Harpoon berlangsung pada 30 Agustus 2020, yang menandai puncak latihan Rim of the Pacific (RIMPAC) Angkatan Laut AS di lepas pantai Hawaii. Video yang diambil dari latihan menunjukkan setidaknya empat rudal anti-kapal merobek lambung kapal kargo amfibis bekas, USS Durham. (Baca: Punya Rudal Anti-Kapal, China Tak Takut 3 Kapal Induk AS)

Tidak jelas kapal perang mana saja yang berpartisipasi dalam latihan penembakan, tetapi rilis berita dari Armada Ketiga AS mencatat bahwa kapal perang Kanada HMCS Regina, sebuah fregat kelas Halifax, menembakkan setidaknya beberapa rudal yang menghantam USS Durham. Ada juga pesawat yang ikut terlibat dalam manuver senjata tersebut.

Dalam video tersebut, tiga rudal terlihat menghantam sisi kiri USS Durham dari sudut yang kira-kira sama, tetapi sebelum kedatangan mereka, rudal keempat terlihat menyerang kapal secara langsung, yang hampir tidak mengenai kapal atau melompati lambungnya dan memengaruhi air di belakangnya.



Situs berita pertahanan The Drive, pada Selasa (1/9/2020), juga mencatat apa yang terlihat sebagai tembakan udara—yang kemungkinan dengan artileri roket—yang melemparkan pecahan peluru ke USS Durham dan perairan sekitarnya tepat sebelum rudal terakhir menghantam kapal. Korps Marinir AS sebelumnya telah menguji tembak artileri roket HIMARS dari dek kapal serbu amfibi, jadi ada preseden untuk penggunaannya dengan cara ini. (Baca: Bawa Rudal Harpoon, Jet Tempur Hornet AS Berkeliaran di Dekat Jepang)

"Simulasi adalah bagian penting dari pelatihan kami, tetapi tidak ada yang lebih baik daripada melakukan pelatihan tembakan langsung," kata Kapten Angkatan Laut Australia Phillipa Hay, komandan Satuan Tugas Satu RIMPAC 2020, dalam rilis Angkatan Laut AS yang dilansir Sputnik.

“Latihan menenggelamkan adalah cara penting untuk menguji senjata dan sistem persenjataan kami dengan cara yang paling realistis. Ini menunjukkan sebagai kekuatan gabungan kami mampu melakukan peperangan kelas atas."



“Menembak rudal Harpoon adalah keterampilan yang sulit dan mudah rusak, jadi setiap kesempatan untuk merencanakan dan melaksanakan latihan dengan kekuatan gabungan meningkatkan keterampilan, kemahiran, dan kemampuan kami secara keseluruhan,” imbuh seorang perwira dari kapal perang HMCS Regina Angkatan Laut Kanada, Letnan Mike Vanderveer, dalam rilisnya.

Harpoon adalah salah satu rudal anti-kapal tertua yang digunakan oleh Angkatan Laut AS, yang diperkenalkan pada tahun 1977. Harpoon menerima banyak upgrade sejak saat itu, memberikan cara yang berbeda untuk menyerang kapal targetnya serta memperluas jangkauannya untuk bersaing dengan rudal jarak jauh China. (Baca juga: Hebat! Pesawat F-16 TNI AU Bisa Tembak 4 Target Sekaligus Tanpa Melihat)
(min)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top