Bos Pentagon Minta Negara-negara Lain Gabung AS Lawan China di Indo-Pasifik

loading...
Bos Pentagon Minta Negara-negara Lain Gabung AS Lawan China di Indo-Pasifik
Menteri Pertahanan Amerika Serikat Mark Esper. Foto/REUTERS
A+ A-
WASHINGTON - Kepala Pentagon atau Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS) Mark Esper meminta negara-negara lain untuk bekerja dengan Amerika Serikat agar lebih efektif melawan China di Indo-Pasifik. Dia mengatakan bahwa kawasan tersebut telah menjadi pusat persaingan kekuatan dengan Beijing.

Dalam pidatonya di Hawaii, Esper mengatakan Departemen Pertahanan AS semakin fokus pada China sebagai ancaman di Indo-Pasifik dan secara global, sebagai tanggapan atas apa yang dia gambarkan sebagai tindakan Beijing yang merusak tatanan internasional dan modernisasi agresif Tentara Pembebasan Rakyat (PLA)-nya. (Baca: Memanas, China Usir Kapal Perang AS dari Laut China Selatan)

Menurutnya, strategi AS akan mencakup memperkuat aliansi, memperkuat kemampuan militer AS dan memperluas jaringan mitra yang berpikiran sama.

"Indo-Pasifik adalah episentrum persaingan kekuatan besar dengan China,” katanya, seperti dikutip South China Morning Post, Jumat (28/8/2020). “Kami tidak akan menyerahkan wilayah ini—satu inci tanah, jika Anda mau—ke negara lain, negara lain yang memikirkan bentuk pemerintahan mereka, pandangan mereka tentang hak asasi manusia, pandangan mereka tentang kedaulatan, pandangan mereka tentang kebebasan pers, kebebasan beragama, kebebasan berkumpul, semua hal itu, yang entah bagaimana itu lebih baik dari apa yang banyak dari kita bagikan," papar bos Pentagon tersebut.

Pernyataannya mencerminkan memburuknya hubungan yang cepat antara China dan AS, karena Beijing telah memperluas pengaruh globalnya secara lebih agresif sementara Washington telah mendorong lebih keras terhadap Beijing dalam hal perdagangan, teknologi, hak asasi manusia, pandemi virus corona, dan klaimnya yang meluas di Laut China Selatan. Esper dijadwalkan minggu ini untuk terbang ke Guam dan Palau, negara kecil di Pasifik yang jadi salah satu dari 15 sekutu diplomatik yang tersisa untuk Taiwan yang demokratis. Beijing sendiri masih mengklaim Taiwan sebagai miliknya. (Baca: AS: Tembakkan Rudal Pembunuh Kapal Induk, China Makin Guncang Laut China Selatan)



Pada hari Rabu, dia juga memperingatkan bahwa tawaran PLA untuk menjadi militer kelas dunia akan "tidak diragukan lagi memperkuat" tindakannya di Laut China Timur dan Laut China Selatan yang kaya sumber daya, tempat China memiliki klaim yang tumpang tindih dengan beberapa negara lain di wilayah tersebut.

“Kami melihat Asia Tenggara, khususnya di kawasan Laut China Selatan, adalah tempat China tampaknya paling sering melenturkan ototnya dan melakukan beberapa perilaku terburuknya,” katanya.

"Jaringan sekutu dan mitra kami yang kuat tetap menjadi keunggulan asimetris abadi yang kami miliki dibandingkan pesaing terdekat, yaitu China, yang berupaya untuk merusak dan menumbangkan tatanan berbasis aturan untuk memajukan kepentingan mereka sendiri, seringkali dengan mengorbankan orang lain." ujar Esper.

Menteri Pertahanan AS itu telah mengatakan pada bulan Juli bahwa dia ingin mengunjungi China tahun ini untuk meningkatkan saluran "komunikasi krisis", meskipun Presiden AS Donald Trump dilaporkan mengatakan dia ingin menggantikan Esper di posisi itu jika dia berhasil terpilih kembali sebagai presiden dalam pemilu bulan November mendatang.

Pada hari Rabu, AS juga menjatuhkan sanksi kepada puluhan perusahaan China atas peran mereka dalam membantu China membangun dan memiliterisasi pulau buatan di Laut China Selatan. Bulan lalu, Menteri Luar Negeri AS Michael Pompeo memperkuat posisi AS agar sejalan dengan putusan pengadilan internasional tahun 2016 yang menentang sebagian besar klaim Beijing di Laut China Selatan. (Baca: Kemhan Serahkan Dua Pesawat Tempur F-16 Upgrade ke TNI AU)



Beijing sendiri mengatakan akan mengambil tindakan balasan terhadap sanksi terbaru AS, di mana juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengecam sanksi dari Washington sebagai "logika hegemonik dan politik kekuasaan".

“Pembangunan China di wilayahnya sendiri sepenuhnya berada dalam lingkup kedaulatannya, dan tidak ada hubungannya dengan militerisasi,” katanya.

Pada hari Senin, Esper menulis dalam sebuah opini di The Wall Street Journal yang berjudul "The Pentagon is prepared for China", yang mengatakan bahwa strategi pertahanan nasional AS telah menempatkan China sebagai fokus utamanya. (Baca juga: Diangkat Jadi Danjen Kopassus, Ini Profil Brigjen Mohamad Hasan)

Zhao membalas, dengan mengatakan pernyataan itu "tidak berdasar", dan bersikeras bahwa kebijakan pertahanan China bersifat defensif.
(min)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top