alexametrics

Lihat Turki Invasi Kurdi Suriah, Pasukan Khusus AS Malu

loading...
Lihat Turki Invasi Kurdi Suriah, Pasukan Khusus AS Malu
Asap mengepul di wilayah Suriah timur laut sesaat setelah Turki memulai invasi militer terhadap pasukan Kurdi, Rabu (9/10/2019). Foto/Fox News
A+ A-
WASHINGTON - Seorang anggota Pasukan Khusus Amerika Serikat (AS) yang membantu dan melatih Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi mengaku malu menyaksikan invasi Turki di garis depan perbatasan.

"Saya malu untuk pertama kalinya dalam karier saya," kata seorang anggota Pasukan Khusus AS yang telah terlibat dalam pelatihan pasukan pribumi di berbagai benua. Dia adalah salah satu dari 1.000 atau lebih tentara AS yang tetap ditempatkan di Suriah.

"Turki tidak melakukan apa yang disepakati. Ini mengerikan," ujarnya yang jadi sumber militer di darat. "Kami bertemu di setiap perjanjian keamanan. Bangsa Kurdi bertemu di setiap perjanjian (dengan Turki). Tidak ada ancaman bagi Turki, tidak ada (ancaman) dari sisi perbatasan ini."



Presiden Donald Trump mengatakan AS akan menarik tentaranya dari Suriah timur laut pada hari Minggu, suatu langkah yang dianggap sebagai pukulan terhadap pasukan Kurdi yang selama ini jadi sekutu Amerika dalam melawan kelompok Islamic State atau ISIS di Suriah. (Baca: Turki Invasi Kurdi Suriah Melalui Darat dan Udara)

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah mengumumkan operasi militer di wilayah Suriah timur laut yang diberi nama "Operation Peace Spring". Menurutnya, operasi militer ini untuk menetralisir ancaman teror dan membangun zona aman di Suriah.

Setidaknya tujuh warga sipil telah tewas di Suriah timur laut sejak serangan Turki dimulai pada hari Rabu. Data ini bersumber dari para aktivis dan pemantau perang di Suriah. Turki kemudian mengumumkan bahwa pasukan daratnya telah menyerbu wilayah Suriah timur laut untuk memerangi pasukan Kurdi.

"Ini gila," kata anggota Pasukan Khusus AS yang berbicara dalam kondisi anonim kepada Fox News, Kamis (10/10/2019). "Saya tidak tahu apa yang mereka sebut kekejaman, tetapi itu sedang terjadi."

Pejabat militer AS mengatakan kepada Fox News bahwa presiden Trump memerintahkan militer untuk tidak terlibat dalam serangan Turki, setelah Kurdi meminta dukungan Angkatan Udara AS. (Baca juga: Erdogan Umumkan Dimulainya Operasi Militer di Suriah)

Pasukan Kurdi di Suriah timur laut menjaga ribuan militan ISIS yang ditahan di penjara. Namun, mereka sekarang tidak lagi menerima bantuan AS di wilayah tersebut.

Lebih lanjut, anggota Pasukan Khusus AS mengatakan Kurdi tidak meninggalkan posisi mereka untuk menjaga tahanan ISIS. "Bahkan, mereka mencegah istirahat semalaman tanpa kami," ujarnya. "Mereka tidak meninggalkan pihak kami."

"Orang-orang Turki menghantam di luar mekanisme keamanan," lanjut dia. "Orang-orang Kurdi memohon dukungan kami."

"Pasukan Amerika tidak melakukan apa-apa," keluh dia. "Hanya duduk dan menyaksikannya secara terbuka," katanya.

Menurut Pasukan Khusus AS tersebut, pasukan Amerika kecewa dengan keputusan yang diambil oleh para pemimpin senior di Washington.
(mas)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak